Wayang Golek

52
272

Wayang golek, kesenian boneka dari tanah Pasundan. Wajah wayang ini terbuat dari kayu yang diukir dan diwarnai. Normalnya ukuran wayang yang dimainkan oleh dalang itu setinggi kurang dari setengah meter atau ketika dimainkan akan menutupi siku sang dalang. Wayang seperti yang dijajakan pedagang di lokasi wisata ini adalah ukuran normal.

wayang golek Sunda

 

Wayang golek bermuka merah ini bernama Cepot, salah satu tokoh punakawan, yang berwajah putih ini siapa namanya. Si Bagong bukan ya ? Ada yang bisa bantu ?

wayang golek Sunda

 

Di Kampung Strawberry dipajang kedua wayang tadi di pintu masuk ruang makan. Tokoh wayang ini berukuran besar, sedikit lebih tinggi dariku. Kehadiran mereka membuat para ibu berebut ingin diabadikan bersama.Saking bersemangatnya menggandeng si Cepot, tangan kirinya sempat terlepas, untung saja tak dimarahi petugas, dan masih bisa dipasangkan kembali.

wayang golek Sunda

 

Wayang golek ini bisa dimainkan siang hari, karena berukuran tiga dimensi, tak seperti wayang kulit, yang dilihat adalah bayangan yang timbul di layar. Pertunjukan wayang golek hanya pernah kusaksikan di layar televisi. Dulu, ada pertunjukan wayang golek modern oleh dalang terkenal Asep Sunandar Sunarya. Wayang golek bisa bersin, bisa merokok. Ceritanya lucu, meskipun tak paham bahasa Sunda, tapi bisa kunikmati dari gerakan dan intonasi sang dalang.

Foto di bawah ini adalah pertunjukan wayang kulit Betawi di Museum Wayang Jakarta. Wayang Betawi ini mirip dengan wayang di Jawa Tengah dan Jawa Timur, hanya bahasa pengantarnya yang berbeda.Wayang yang pernah kutonton hanya wayang Betawi dan Jawa saja, wayang Batak yang bernama Si Gale-gale malah belum pernah.

Teman,mau cerita pengalaman nonton wayang?

nonton wayang

 

 

52 COMMENTS

  1. aku belum pernah nonton wayang live..mbak
    tapi suka banget kalau dalangnya Pak Asep karena saya ngerti bahasa Sunda..
    tapi punakawan putih itu siapa ya?
    kok cuma kenal cepot doang… dawala bukan ya? *balik nanya*

  2. Wayang golek lebih atraktif dan ceritanya aplikatif dibandingkan pakem wayang kulit. Intonasi dalang Pak Asep suka sekali meski henteu terang bahasa Sunda. Pernah menikmati wayang wong (wayang orang mbak? menarik juga lho). Salam

    • wayang wong belum pernah lihat langsung mbak, cuma pernah nonton di TVRI
      wayang beber yg belum pernah lihat sama sekali pertunjukannya

  3. Yang putih bernama Semar …
    Dulu waktu kecil saya suka banget nonton. Terakhir nonton Ade Kosasih Sunarya kalo gak salah yang digelar di Tasikmalaya.
    Sekarang dah berapa puluh tahun tuh gak nonton he he. Paling kalo kangen buka Youtube he he.
    Trims Bun 🙂

    • trims kang info Semarnya…
      pak dalang Asep dan Ade itu bersaudara ya…., seru pastinya kalau nonton langsung ya kang..

      kalau kata temanku ada lho dvd pertunjukan wayang golek…

  4. kalau saya, pengalaman nonton wayang pertama, ya wayang kulit. live di kampung pula. saat itu, bapak saya (alm) kalau ada pertunjukan wayang kulit semalam suntuk di kampung, selalu diajak. biasanya berangkat jam 9-an malam. jam segitu biasanya sudah mulai ‘jejer’ (istilah pertunjukan wayang untuk pembukaan, latar belakang ceritanya).

    dasar anak kecil, saya pun ngantuk. apalagi menonton apa yang saya tidak paham (wayang kulit pertunjukan yang datar, kalau dah ngerti baru bisa menikmati). maka bapak saya biasanya membawa kloso (tikar) dan bantal. saya biasanya dibiarkan tidur disampingnya dan saya biasanya dibangunkan sekitar jam 2 malam, saat punakawan keluar (semar, gareng, petruk, bagong). biasanya scene punakawan ini agak segar dan lucu, mungkin biar penontonnya ga ngantuk. dan saya pun biasanya sudah seger, melek dan ketawa2 ngelihat punakawan beraksi.

    pertunjukkan pun berakhir sekitar azan subuh, saat gunungan di tancapkan (tancep kayon)… duhh… jadi ingat nostalgia masih kecil.. 🙂

    • kenangan manis nonton wayang …,
      masih seringkah di daerah ada pertunjukan wayang semalam suntuk?
      mahal banget mungkin ya kalau ada gelaran wayang, rombongan dan alat2nya kan gede

      kalau yang semalam suntuk itu belum pernah, paling potongan adegan aja yang cuma satu jam dua jam

  5. Dulu waktu masih SMA kalo begadang suka nonton wayang kulit di Indosiar.. Dulu kan Indosiar suka nyiarin wayang kulit tengah malem gitu waktu baru mulai siaran

    • Betul dulu di Indosiar ada tuh….
      sekarang masih adakah stasiun tv yg putar wayang?
      he..he..udah lama nggak nonton TV

  6. emak nonton wayang secara langsung pertama kali di jogja.. ternyata asyik banget, senang dengar suara sindennya.. senang dengan aksi dalangnya..

    lihat di tvri jaman dulu rasanya kok bosen.. eh tyt lihat langsung lebih seru.

  7. Di Kampung Kweni, pernah digelar wayang kulit semalam suntuk. Kala itu, untuk pertama kalinya saya mencoba menontonnya secara langsung. Namun sayang, saya hanya bertahan setengah jam. Bukan karena pagelarannya tidak menarik, tapi lebih kepada karena saya tidak paham apa yang diceritakan. Lha wong sang dalang menggunakan bahasa Jawa halus. Ya jelaslah saya tak paham… Daripada bengong, lebih baik pulang saja, haha.. 😀

    • adegan awal mungkin masih intro dulu ya da…, ngomoong terus, nggak ada perang sama lucu2an
      kalau adegan perang seru deh, cepat bamget dalangnya ganti2 tokoh

  8. kalau cepot nya segitu gedenya mah serem bunda, kalau liat wayang pernah kemarin waktu disnatalis kampus kan nanggap wayang kulit tapi bukan wayang golek kayak itu 😀

  9. Waktu kecil saya sering nonton wayang kulit. Bahkan di kampung saya juga ada orang yang berprofesi sebagai dalang. Sering mengamati pak dalang itu menatah wayang klo siang pas lewat depan rumahnya dan singgah. Membuat wayang itu butuh ketelitian banget

  10. kemarin nonton wayang2an waktu esq, Bun… jd pengen cari ceritanya itu… terutama ttg gatotkoco yang dilempar ke candradimuka.. hehehe…

    luar biasa ya cara penyebaran Islam oleh wali songo… lewat wayang, tembang Lir Ilir.. dsb.. subhanallah…

  11. Mau pengakuan Mba Monda. Karena saya kecil belum suka wayang sampe sekarang belom pernah nonton pertunjukan wayang. Kalo swkarang mah kalo misalkan ada saya mau nontonnya ternyata bagus filosofi dan seninya..

  12. di rumah majalengka msh ada si cepot lho Bun, waktu kecil suka main dalang2an pake si cepot ituh hihihihi…
    kalo nonton lgsg belom pernah, pgn nonton live blom kesampaian jg

    • ya smpun gara2 komen Orin ini jadi ingat, dulu dibrumah ortu punya kentongan dengan wajah Semar…, kok malah lupa tokoh wayang bermuka putih itu

  13. waduh..saya juga belum pernah nonton wayang scara lngsung mbak..cma liat2 di TV aja..
    yg sring liat randai,tari pring,saluang,hehe

    • wsktu ke Bukittinggi itu pengen banget lihat pertunjukan tradisi langsung, tapi di sana nggak ada ya pertunjuksn reguler buat wisatawan

  14. dari setiap seni tradisional selalu menyimpan keunikkan tersendiri dan terdapat pesan yang selalu menatarkan pesan positif untuk sebuah moral kehidupan ya Mba.

    Sukses selalu
    Salam Wisata.

  15. kalau nonton wayang kulit live saya belum pernah sampai semalam full. Biasanya yang saya suka kalau pas punokawan keluar, meskipun disampaikan secara humor, seringkali nyentil tentang keadaan sosial.

    • sama… nontonnya juga yang lucu2 aja dan adegan2 seru, karena nggak ngerti bahasanya sih…
      tapi pernah juga di tv lihat wayang pakai bahasa Indonesia, malah kurasa jadi hilang gregetnya, nggak seru

    • nggak apa Niee.., sekarang udah tau kan..
      kalau ke Bandung lagi siapa tau ada pertunjukan wayang golek dan bisa nonton

  16. huaaa… mba postingannya ngingetin aku jaman kuliah. aku pernah mba liputan wayang di gedung RRI bandung karena penasaran pengen tau rasanya nonton wayang golek dgn bahasa sunda tea buat bahan tulisan. Mulai jam 10 selesainya jam 3 pagi. Temenku sampe ketiduran di kursi. hihihi… banyak bajigur, kue2 basah sama asep rokok. pulangnya kita nginep di mesjid Pusdai. Dan ternyata masjidnya dikunci jadi kita nunggu di kursi pelatarannya sampe hampir waktu adzan subuh. hihihi… habis subuh kita tidur di mesjid sampe setengah tujuh pagi.wkwkwk… salam kenal ya mak 🙂

  17. Sudah pernah coba bikin boneka wayang golek kertas mbak ? Coba deh buka salazad.com, disitu ada polanya wayang punakawan termasuk cepot, tinggal print trus gunting & lem. Ngga susah kok ..

    • teh Dey selalu aja kasih info bagus buatku
      trims ya, ntar lihat ah..
      beneran nggak susah buatnya ya..?

  18. wah, aku belum pernah nonton wayang golek atau wayang apapun secara langsung kak…. jadi mupeng deh ini…..
    Kapan ya kita bisa nonton bareng kak Monda? hihi…

    • nonton bareng sama nggak ngertinya,
      temanin aku nonton didong aja deh, bisr bisa langsung duterjemahkan

    • tiga dimensi, seperti foto si cepot raksasa itu, foto Gale2 punyaku buram…, cek di situs museum wayang aja ya, maaf

  19. nonton pertunjukkan wayang golek secara live belum pernah aku sist..tapi kalau wayang kulit sering,.
    Kebetulan di desa tempat saya tinggal setiap tahun masih ada acara bersih desa yang menyajikan hiburan pertunjukkan wayang kulit semalam suntuk..
    Kalau di perhatikan saya memang lebih suka nonton pertunjukkan wayang golek terutama yang humor, lebih bisa mengikuti ceritanya..tapi kalau dilihat dari wayangnya (bentuk fisiknya), saya lebih suka wayang kulit..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here