Pondok Nasi Kebuli Ibu Hanna – Akulturasi Arab India Indonesia

45
1898
Nasi Kebuli Ibu Hanna

Sudah pernah cicip Nasi Kebuli? Setelah beberapa kali dibawakan  kotak dari Pondok Ibu Hanna, akhirnya sempat santap  siang di situ mencicipi hidangan khas rasa Timur Tengah yang terkenal dengan hidangan kambing.

Nasi Kebuli warnanya kekuningan dan gurih rasanya.  Katanya cara memasaknya memakai kaldu daging kambing, susu kambing dan minyak samin.  Nasi  ditumis dengan bumbu halus yang terdiri dari bawang putih, bawang merah, lada hitam, cengkeh, ketumbar, jintan, kapulaga dan kayu manis.  Katanya lagi rempah-rempahnya itu ada 18 macam. Terasa sangat beraroma rempah yang khas, tetapi bau prengus kambing jadi hilang. Nasi Kebuli disajikan bersama daging kambing goreng, sambal goreng hati dan acar. Daging kambing yang empuk dan  raasa gurih nasi dinetralkan oleh rasa segar dari acar timun dan nanas.

Nasi Kebuli ayam ada juga lho, tapi tentu rasanya jadi agak berbeda.

Oh ya  Nasi Kebuli ini lebih enak disantap hangat, karena bila sudah dingin agak lengket mungkin karena minyak membeku.

Nasi Kebuli Ibu Hanna

 

Untuk menyambut kedatangan Raja Saudi Arabia 1 Maret 2017  di Istana Bogor  telah dilakukan acara makan malam .  Kabarnya salah satu jenis makanan yang dihidangkan kepada Paduka Yang Mulia  Raja Salman bin Abdulaziz al Saud yaitu nasi kebuli. Jenis hidangan ini dikenal sebagai salah satu hasil akulturasi kuliner bangsa pendatang dan penduduk lokal. Yaitu antara bangsa Arab, India dan Indonesia.

Dari jaman dahulu orang sudah suka dan terbiasa jalan-jalan.  Tentunya bukan jalan-jalan wisata  biasa yang  mengikuti kaki yang selalu gatal tak bisa diam di tempat. Orang dahulu melanglang buana dengan tujuan berdagang atau cari penghidupan yang lebih baik. Ada juga untuk menyiarkan agama. Tak bisa dielakkan ketika tiba di suatu tempat baru mereka harus bergaul dengan masyarakat setempat.  Bahkan terjadi perkawinan. Lambat laun ketika manusia melebur saling berinteraksi, makanan mereka juga melebur. Terjadilah akulturasi.

akul·tu·ra·sin1 percampuran dua kebudayaan atau lebih yg saling bertemu dan saling mempengaruhi (kbbionline.com)

Proses akulturasi makanan di Indonesia berasal dari banyak negara. Sesuai dengan asal negara kaum pendatang. Bisa disebut di antaranya Cina, Arab, India, Belanda dan Portugis.  Semur, capcay, bakso, martabak hanya sekedar menyebut sedikit dari sekian puluh jenis makanan (mungkin juga ratusan) yang dipengaruhi oleh cita rasa akulturasi.

Menu Pondok Ibu Hanna

Tanah Betawi layaknya sebuah melting pot. Terlebih karena sejak jaman dahulu wilayah ini sudah didatangi berbagai suku bangsa. Akulturasi terlihat jelas pada busana pengantinnya. Gaya Timur Tengah terlihat pada busana pengantin pria, sementara untuk pengantin perempuan dipengaruhi oleh kebudayaan Tionghoa.

Kuliner Betawi tak luput dari proses percampuran berbagai cita rasa kuliner.  Nasi kebuli yang sering disajikan di acara hajatan dan pengajian adalah hasil akulturasi dari Hadramaut, Yaman, negara yang ada di bagian selatan jazirah Arab. Tapi kabarnya hidangan ini sudah berbeda dari aslinya di Yaman sana.

Bayangkan saja jaman dahulu ala ketika  orang-orang  Yaman yang ingin berdagang menuju  Nusantara ini menempuh perjalanan jauh naik onta atau naik kuda. Jaman sekarang saja naik kendaraan bermotor perlu waktu berhari-hari he.. he… Tentu ada banyak tempat persinggahan sekedar melepas lelah atau sekalian berdagang. Di antaranya  mereka singgah lama di India. So, nasi kebuli pun terkena pengaruh India, menyesuaikan dengan bumbu yang ada di tempat ini. Sampai di Jakarta nasi kebuli jadi rasa Betawi karena ditaburi bawang goreng dan emping.

Pondok Nasi Kebuli

 

Di masyarakat Betawi, nasi kebuli biasanya dihidangkan dalam perayaaan seperti lebaran, atau acara maulid. Selain di Jakarta, nasi kebuli juga populer di kota-kota yang banyak dihuni warga keturunan Arab, seperti Surabaya dan Gresik.

Nasi Kebuli bukan satu-satunya jenis nasi  a la Timur Tengah. Ada juga jenis hidangan nasi  lainnya,   yaitu nasi mandi dan nasi biryani. Nasi mandi atau mandee tidak berwanra kuning tetapi bisa dibilang nasi putih dengan campuran rempah. Sedangkan nasi biryani asalnya dari Persia. Di Palembang pun  ada nasi minyak yang juga hampir mirip dengan nasi kebuli. Nasi minyak ditempatkan di atas nampan besar yang dihidangkan saat hajatan. Satu nampan disajikan utuk beberapa orang makan bersama.

Nah, ada minat mencoba kelezatan hidangan akulturasi a la Timur Tengah di Pondok  Nasi Kebuli Ibu Hanna?

Pondok Nasi Kebuli Ibu Hanna 
Jl. KH Abdullah Syafei No. 31,Tebet, Jakarta

 

45 COMMENTS

  1. Nasi briyani dan kebuli pernah incip yg nasi mandee belum. Akulturasi meracik komposisi yg paling pas di lidah target ya mbak. Selamat Senin pagi.

    • sama mbak, nasi mandee belum pernah nyoba
      iya betul banget, kalau nggak cocok sama lidah kita ya nggak bakalan disukai

  2. Orin nyoba nasi kebuli di abunawas itu BunMon, enaaaak, tapi jauh bgt di Kemang hihihihi, semoga kapan2 bisa mampir di Tebet ke Ibu Hanna

    • kalau Abunawas di Matraman ada juga Rin,
      sebelum Gramed kl dari Kampung Melayu (dekat lampu merah)

  3. Dulu kan pernah tinggal di Bukit Duri, dan makan nasi kebuli pertama kali ya di Ibu Hanna ini.
    Sekarang, tiap ke Jakarta, pasti mampir melampiaskan makan nasi kebuli 😀
    Ada juga jual nasi kebuli yang dekat putaran stasiun tebet, tapi sekarang sepertinya udah nggak jualan.

    • waaah …., penggemar sejati nih
      ini pondok bu Hanna udah pindah ke tempat yg lebih luas
      beberapa meter sesudah tempat yg dulu

    • kalau teman2 cowok kebih suka pilih yang versi nampan, lebih banyak dagingnya, satu nampan bisa untuk 2-3 orang

    • enaaak… kalau memang suka daging kambing, bayangin nasi goreng kambing tapi lebih berminyak dan banyak rempah aja Ila

  4. Oke, aku salah buka blog hahahaha..
    pas banget jam makan siang liatin ginian.. amboii lapaaar, kebayang enak banget makan nasi kebulii onde mande… #glegh
    Ada nasi kebuli nampan juga buat makan bareng2 kalau sama keluarga ya mba.. kalau ke tebet mau nyoba aaah 😀

  5. Wah nasi kebuli, akulturasi nya Arab India dan Indonesia, baru tau bisa sampai jadi makanan hasil akulturasi, jadi pingin nyoba.

    • ha.. ha.. iya kok pas abis makan nasi kebuli ini raja Salman datang, ya udah dipas2in ajalah ceritanya

  6. Duh aku suka banget nasi kebuli Mon, baru tau ada unsur dari India nya nasi kebuli kirain arab aja…
    jadi ngiler pingin makan nasi kebuli pagi gini sarapan nasi kebuli enak deh hehe

  7. Aku bukan penikmat nasi kebuli mbak Monda, tapi kalo nggak “prengus” aku mau mau mauuuuu. Boleh nih Bu Hanna didatengin kalo ke Tebet, jangan hunting mie ayam mulu kalo ke Tebet hihihi

    • kebersamaan makan seperti ini terasa banget ya pak ustad, sambil makan bisa saling menegenal lebih dekat jamaah yang hadir

  8. mancaaap ni nasi kebuli. di pekalongan, alhamdulillah gampang dapetinnya. paling enak yg ada d kampung arab.mereka bikinnya maksimal. minyak yg dipake juga khusus jadi soal rasa ga diragukan lagi…hehehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.