Pertama Kali Solo Traveling

16
358
airplane

Cari tiket pesawat di jaman kini sudah lebih mudah.  Jika hendak bepergian ke luar kota dan daerah calon penumpang sudah bisa mencari sendiri langsung ke agen perjalanan secara online.  Tak seperti  dahulu kala yang sangat mengandalkan agen perjalanan.

Selalu ada pengalaman yang pertama untuk  segala  hal bukan? Jadi ini mau cerita soal solo traveling pertama.

Tiba- tiba jadi teringat dua pengalaman saat cari tiket pesawat terbang dan pertama kali terbang sendirian. Mungkin karena momennya pas sama dengan ananda  yang sedang berjuang mencari perguruan tinggi yang sesuai minatnya. Terbang sendiri ini dari Palembang ke Jakarta hendak mendaftar ke perguruan tinggi di ibukota.

Tentu  ini kejadian sudah lama banget ya, tahun 80an, saat  belum  banyak kemudahan.  Banyak  hal  yang kini lumrah tetapi saat itu belum ada.

Dari Palembang naik maskapai dari sebuah anak perusahaan milik  BUMN. Sebagai anak dari  pegawai di situ aku dan keluarga dapat benefit satu kali tiket  penerbangan PP gratis setiap tahun. Tentu orang tua yang mengurus tiket pesawat itu.

Hebohnya  malah pas berangkat.  Situasi Jakarta pun aku tak paham. Masalah beres akhirnya karena tanteku akan jemput di bandar udara Kemayoran. Masalah lain soal uang saku. Rupanya untukku sudah dibuatkan kantong uang. Bentuknya berupa semacam ikat pinggang  atau obi dengan resleting panjang. Deg-degan banget memakainya di balik baju longgar supaya tak terlalu nyata, apalagi disertai banyak nasehat ini itu supaya tak dicurigai orang bawa uang. Andaikan dulu sudah ada ATM atau at least gampanglah proses transfer antar bank, tentu aku tak merasa seperti nenek yang bawa gembolan harta karun he.. he..

Lama perjalanan Palembang ke Jakarta untungnya cepat ya, hanya kurang lebih 40 menit. Sangat cepat dibandingkan perjalanan lewat darat yang pernah kuceritakan di My Unforgettable Journey : Merana Antara Palembang – Jogjakarta.

Kursi di sebelahku kosong, yang akhirnya diduduki oleh mbak pramugari. Cerita ngalor ngidul akhirnya dia bilang pesan tiket pesawat bisa  lewat dia juga lho kalau susah beli melalui  kantor perwakilan maskapai. Maklumlah namanya pun  pesawat gratisan, tentu akan lebih mengutamakan pegawai yang dalam perjalanan dinas. Selain tugas dinas  calon penumpang yang ingin naik pesawat ini harus pesan dari   jauh hari. Sangat jarang ada seat kosong kalau beli dadakan.

Turun dari pesawat tanteku terlambat datang. Mau nangis rasanya  deh,  sudah panik karena nggak tau jalan Jakarta dan bingung kalau harus jalan sendirian naik taksi.  Celingak celinguk beberapa menit yang rasanya  lama banget, sambil pegang koper dan peluk tas tangan dengan erat. Mungkin saat itu ekspresi wajahku terlihat antara mau nangis dan ketakutan.  Antisipasi kejadian kalau tak dijemput sebetulnya sudah dikasih tahu, aku pun sudah dibekali secarik kertas berupa   peta dan  catatan rinci cara naik taksi  ke rumah beliau. Untungnya akhirnya tanteku muncul, alhamdulillah lega banget.

Singkat kata akhirnya dapat kuliah di Jakarta. Pas liburan semester ingin pulang kampung dong.  Mulai deh perburuan cari tiket pesawat pulang ke Palembang.

Ternyata teman-teman sesama anak daerah  cerita ada fasilitas potongan harga tiket pesawat terbang untuk mahasiswa. Ini berlaku untuk maskapai komersial, lalu untuk maskapai privat berlaku jugakah? Apa salahnya sicoba? Salah seorang temanku asal Surabaya yang mengajak minta surat keterangan mahasiswa  ke Pembantu Dekan.  Berbekal surat tersebut aku datangi kantor perusahaan penerbangan di wilayah Gambir. Alhamdulillah surat keterangan itu berlaku, aku dapat tiket diskon. Harga tiket semula Rp 60.000,- berubah menjadi Rp 40.000,- . Lumayan banget kan potongannya, jadi nggak perlu menghubungi mbak pramugari deh.

16 COMMENTS

  1. Ah, jadi penasaran maskapai apa yaaa? Hahaha 😆 . Bandara Kemayoran, ah kereen! Untuk bandara ini aku cuma “pernah” naik mobil lewat di Jalan Landas Pacunya itu 😛 .

    Pasti deg-degan ya pertama kali solo travelling begitu, ke Jakarta pula. Apalagi di masa itu kan belum semudah sekarang. Sekarang dengan smartphone kalau ada apa-apa kan bisa telepon, google, dsb.

  2. …obi dengan retsluiting panjang….lah sekarang kantong uang dan paspor model serupa. Beneran ya mbak, lagu ku kan mencari ilmu ke negeri seberang. Kenangan yg sungguh berharga.

    • lagu Teluk Bayur mbak?
      kantonh paspor mungkin terimspirasi dari uncang2 punya nenek2 jaman dulu he.. he..

  3. Kalau dilihat pakai kacamata hari itu pasti m3ndebarkan banget ya mba…. Hp belum ada, wajah ndak dikenal bersiliweran belum lagi kisah seram ibukota… bawa uang tunai dalam jumlah banyak lagi… tapi selalu ada yang pertama dalam setiap langkah…

  4. Walo srg terbang, tp pengalaman terbang solo bisa dibilang aku jarang bangeeettt :D. Slalu bareng temen, ortu ato suami. Tp pernah sih sendiri pas kuliah dulu.. Itu jg krn udh biasa bolak balik ksana kan. Tp kako tempatnya aku blm familier, biasa aku ga mau sendirian :D. Takut nyasar mba

    • nah aku baru sadar cuma selama orang tua masih di Palembang seh jalan sendiri, selain itu nggak ada
      pengalaman yang paling mengerikan memang nyasar ya Fan,

  5. Waduh harga tiketnya bikin ngiler kalo itu berlaku sekarang haha.
    Untung waktu dateng ke kampus pertama kali ditemenin sama bapak. Jadi ya enak gitu hehe. Emang kalo anak sekarang maunya ditemenin, kalo ga bokapnya ya sodaranya. Kalo disuruh sendirian ky mbak monda kayaknya bakal nangis haha.

  6. waduh, bandara masih di kemayoran?? woow lawas banget mba, pasti masih banyak banget wejangan tuh tentang kejamnya ibukota hehehe..
    mba main juga ke blo saya ya (klik link di nickname)

  7. masa-masa perjuangan akupun naik maskapai yang sama kak Monda. Tapi bandaranya yang di halim.

    dulu kalau mau pulang ke Pekanbaru tinggal nongkrongin halim dan nunggu ada yang membatalkan penerbangan baru dech kita yang anak kulihan dapat jatah kursi, hiksss ingat gitu jadi kangen dech.

  8. Aku pertama kali naek pesawat umur 20 tahun. Telat banget yak hiks.. hahahaha.. selama ini mikir kok ya ibu bapak gak pernah ngajak anaknya ini liburan. Eh sekarang baru ngeh ibu gak ngerti jalan-jalan ke luar kota gitu yang naek pesawat. Akhirnya anaknya yang ngajakin emaknya jalan-jalan naek pesawat sekalian ke luar negeri kalau tiket lagi murah 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.