Mirip Tetangga

36
95

Terinspirasi dari kalimat uni Evi yang meninggalkan komentar di Weekly Photo Challenge : Surprise

Daerah yang bertetangga pasti punya banyak kemiripan budaya ya Mbak Mon..Kemiripan tradisi kita pasti bukan hanya di kopi daun, tapi juga melebar ke makanan lain, upacara adat, maupun tradisi sehari-hari..

 

Betul yang dikatakan uni Evi, kemiripan ada di keseharian kami juga, karena Sumatera Barat bertetangga dengan Sumatera Utara. Secara kasat mata dan dalam waktu perjalanan yang singkat buktinya ini nih…masjid. Kemiripan tak terbatas dari bentuk bangunan atau kubahnya, tapi dari fungsi masjid itu sendiri.Di daerahku, kompleks masjid selalu dilengkapi dengan pancuran, sumur dan kolam penampungan air yang dipakai selain untuk berwudhu juga untuk keperluan sehari-hari, untuk mandi atau keperluan rumah tangga. Jaman dulu itu air dialirkan dari mata air di atas gunung ke kolam-kolam penampungan di halaman masjid saja dan belum ke rumah. Kalau sekarang di kampung sudah mendapat pasokan air bersih dari PAM, tetapi kolam masih tetap ada.

Bentuk kubah masjid desa Rao-rao unik mengambil bentuk atap bagonjong rumah gadang.

Pernah kuceritakan ketika kami mandi cara kampung  di kolam air panas di masjid kampung sebelah, tak jauh dari kampungku di Sipirok Sumut sana.  Kaum wanita mandi di kolam dengan memakai kain basahan. Sama kan, di sana di masjid ada kolamnya juga.

Dalam perjalanan tour Ranah Minang menuju daerah Batusangkar kami melewati wilayah tempat sang penjaga ladang dibesarkan. Di salah satu desa di sini yang bernama Rao-rao kami berhenti di depan masjid yang memang terletak di tepi jalan raya. Sengaja singgah karena salah satu ipar oom abang berasal dari desa sini. Jadi maksudnya mau kasih pandangan langsung keadaan terakhir di desa. Di halaman masjid ada kolam besar, kolam yang kata uda ipar sering direnanginya semasa kanak-kanak. Di belakangnya tampak deretan kamar mandi pria. Untuk wanita, kamar mandi dan kolamnya terpisah, lebih tertutup. Kamipun berpose di kamar mandi terbagus dibandingkan kamar mandi di tempat wisata yang kami datangi di seluruh Sumbar

Kulihat memang di sebagian besar masjid di Sumatera Barat masih mempertahankan kolam penampungan air. Selain kolam masjid kesamaan juga ada pada bentuk bangunan rumah yang berkolong dan terbuat dari kayu yang sudah menghitam. Bentuk rumah batu pun mirip, seperti rumah di bawah ini yang mirip rumah saudara kami di kampung. Tak hanya itu, tempat tidur berkelambu (poster bed) di rumah kelahiran Bung Hatta sama dengan tempat tidur opungku.

rumah tua

Sungguh, perjalanan ini membuatku rindu kampung halaman kelahiran almarhum papaku. Kampung yang terakhir kutengok hampir 19 tahun lalu. Perjalanan berikutnya kuharap   bisa kembali ke sana lagi, semoga.

36 COMMENTS

  1. Sama pertanyaannya kayak mba Lidya, kolamnya buat apa ya mba? Buat air wudhu disitu atau gimana?

    Tapi mmg sih ya mba, tempat2 yg berdekatan biasanya punya kebiasaan/budaya yg mirip2. Di daerah scandinavia sini juga kurang lebih begitu.

    • #mewakili MS, mumpung orangnya gak ada.

      Untuk wudhu tetap menggunakan air yang dialirkan lewat pipa / buluh bambu. bisa langsung dari mata air atau dari bak penampungan besar. Air di kolam biasanya tidak dipakai berwudhu.. kecuali sekedar mencuci kaki. demikian, mbak bebe.. 🙂

      • trims mak dibantuin jawab,
        iya Be air kolam di tempatku bisa untuk mandi dan cuci baju piring, ntar kalau kolam mau dikuras dipakai renang sama anak2
        untuk masak dan wudu ambil langsung dari pancuran

        • @mba Monda… Oh ya ya.. ngerti aku sekarang. Hihihi, kayak aku dulu dong mba, kalau bak mandi mau dikuras, langsung nyempung.. ahahaha..

      • Oh.. hihi.. aku kira dari kolam itu disambungin lagi ke pipa yang menuju ruang wudhu-nya.. ^^

        Makasih jawabannya ya mba.. 😀

  2. saya baru tahu kalau di sana kolamnya sebesar itu Mba Monda.
    Kalau di Surabaya ada juga kolam pada arsitektur masjid lama, tapi hanya kecil yang sekitar 2 x 1 meter saja untuk mencuci kaki.
    BAru tahu kalau di sana masjid juga menyediakan tempat untuk mandi. Biar yang mau ibadah bisa sekalian bersuci ya Mba.. 😀

    • iya Dan masjid di kampungku itu tempat ngumpulnya warga
      sampai tahun 70an itu rumah2 nggak punya kamar mandi he..he…

      dan jadi tempat kenduri juga, pas hari raya kurban halaman masjid dipakai untuk motong hewan kurban, masak2 nya juga, ntsr makan rame2 dalam masjid

  3. di kampungku kok gak ada yg kek gitu ya Kak
    atau aku aja yg gak tau ya? Hmm …

    seru juga tuh klo ada kolam air kek gitu, apalagi klo ada ikannya kayak di tempat Mak LJ, sekali panen bisa sekampung bakar2an hehehe

  4. Bangunannya unik-unik .. dan saya suka sekali sama bangunan khas sumbar 🙂
    Di tempat saya dulu kolam besar kadang dibuat juga untuk berwudhu biasanya sumbernya dari aliran kolam-kolam ikan yang ada di sekitarnya. Terakhir setelah sumur pompa hadir, mesjid2 mengalirkan air sumur ke penampungan.
    Lantas kolam tersebut banyak di beberapa masjid masih digunakan dan beralih fungsi untuk cuci kaki.
    Inget waktu kecil ada yang iseng ketika jongkok berwudhu di kolam, saya didorong sampe kelelep 😀

    • waduh temennya iseng banget itu ya kang…, bahaya ih mainnya sampai kelelep untung aja nggak apa2

  5. sudah lama nggak menemukan masjid yang ada kolam penampungan air..
    pengen deh bisa jalan2 kesana juga

  6. selalu menarik mengikuti posting bu monda tentang ‘tour de singkarak’ ini… lanjutkan bu.. 🙂 maaf tidak berkomentar panjang spt biasanya… hehehe

    • ah tak apa Kamal …, komen sesempatnya aja …, kalau lagi nggak pas untuk dikomentarin sudah sangat bersyukur teman2 masih mau baca

  7. Fungsi religi masjid yang menyatu dengan fungsi sosial ya mbak.
    Berharap perjalanan berikutnya bisa menapak tilas daerah leluhur dan menungggu postingan indah dari Sipirok. Salam

  8. Memang mirip, dulu waktu baru2 ke TMII sempat salah duga rumah adat SumBar saya tuduh rumah adat Batak. Lol.
    Mesjid dengan kolam itu apakah maaih terawat, dan masih dipakai mandi-2kah?

  9. Sayangnya kolam di masjid dekat rumah saya tidak dimanfaatkan lagi. Entah mengapa airnya sudah tidek bersih. Padahal waktu saya kecil dulu suka berwudhu di kolam itu.

  10. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Monda…

    Memang jarang kita temui masjid yang mempunyai kolam-kolam yang tertentu bagi keperluan penduduknya kalau di kampung-kampung. Biasanya kolam mengambil wuduk sudah diganti dengan air paip yang mudah dipulas.

    Tetapi di bandar-bandar besar, kebanyakan kolam yang dibina di masjid adalah sekadar untuk menyedapkan panorama mata memandang dan sebagai usaha wisata. Di Malaysia, banyak kolam dibina di masjid bagi tujuan tarikan pelancungan.

    Salam manis. 😀

  11. Kalo Aceh sama Sumatra Barat dan Utara masih termasuk tetangga kan yah? Tapi, kayaknya miripnya lebih di bagian makanan. Berlemak2 gitu… *nuduh*

  12. Aahh.. aku blm pernah ke daerah sumatera bun.. andai tiket transit bs murah yak. pengen deh ke padang. medan. Paling gak batam atau babel gt .. hmmm >_<

  13. Ya …
    ternyata memang ada kemiripan ya Kak …
    walaupun mungkin secara administratif … sudah berbeda propinsi … tetapi kadangkala kemiripan dari budaya … busana … bentuk bangunan bahkan makanan … ada banyak kemiripan

    salam saya Kak

  14. Di daerah rumahku jg ada mesjid berkolam jg Bun, tapi kecil aja, biasanya untuk cuci kaki, atau untuk keperluan kalo pas kurban.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here