Merindu Keakraban Dalam Blogging

53
105

Terisnpirasi tulisan Inon mylittleusagi di sini yang cerita soal dunia blogging yang dirindukan atau bolehlah dibilang ini jawaban buat kisah nostalgia merindukan masa lalu yang menyenangkan dalam dunia blogging. Kangen sih kirim-kiriman backlink.

Seperti kata Inon, ada grup ngobrol yang isinya personil yang pernah menulis di blog, ada yang masih aktif ada yang mengaku blogger pensiun. Obrolan bisa tentang segala hal, dan tak bisa dihindari topik ke cerita masa lalu. Nostalgia itu memang menyenangkan, mengenang masa keemasan, saling kirim backlink, mengenang keakraban saling baku komentar, mengenang indahnya saling sambung menyambung tulisan di blog, mengenang saling tebak nama penulis. Nah itu ya saking akrabnya baku blogwalking dan komentar kita jadi sangat mengenal gaya menulis dan bercerita seseorang.

Inon menulis dari sisi seseorang yang sedang lama tidak aktif, lalu bagaimana kalau dari sisi orang yang masih sesekali beredar sepertiku?

Di dunia nyata saja rasanya hampa, kosong, ada yang hilang saat tak ada kawan di dekat kita. Begitu juga tuh rasanya jika ngeblog tak banyak lagi teman saling komen. Uuh, berat ya kalau tak ada kawan di sekitar, jadi pengen ditulari non aktif dulu ngeblognya. Tapi setelah dipikir-pikir kembali lagi ke tujuan awal ngeblog “for fun” (bolehlah kalau sekali-kali for fund juga). Aku ngeblog untuk lari dari rutinitas, cari keseimbangan, cari kesenangan, untuk terus belajar dan berbagi, lalu mengapa harus tergantung pada orang lain? Kehilangan teman? Cari lagi teman baru dong, gitu aja kok repot ya.

Cari teman baru lagi itu seperti balik ke jaman awal ngeblog dulu, harus merangkak, pelan-pelan sampai ketemu blog yang cocok dan nyaman, yang mau balas kunjungan dan berinteraksi  (tapi tanpa harus bilang kunjungi balik ya sist). Komentar di banyak blog, sampai suatu saat ketemu blog yang seide, dari situ bisa terjalin pertemanan baru.

Selain cari teman baru, aku suka jadi kompor untuk beberapa teman lama, aku suka maksa agar mereka kembali buat tulisan. Maafkan teman.

Iya sih kuakui rindu baca tulisan dengan gaya berbeda-beda. Bosan baca tulisan-tulisan dengan gaya yang hampir sama, gaya yang sedang trend, penuh tagar.., kalau nggak percaya coba deh cek he..he.., kok jadi seperti punya karakter yang seragam.

Aku sadar memang seseorang berhenti menulis di blog itu ada alasannya masing-masing, ada karena alasan pekerjaan, rumah tangga, atau kapok dengan maraknya blog copas. Sudahlah aku tak pantas terus berharap  dan mengompori teman lama akan kembali mengisi hari-hari blogwalkingku, tapi aku bersedia lho menerima tulisan tamu bila kangen menulis lagi. Yuk .. mangga.., siapa yang duluan mau jadi penulis tamu di sini.

53 COMMENTS

  1. Lovee banget sist tulisanyaa
    Kunjungi balik yaa :))

    Iya si bunda mah masih ttp nulis,,,hebat inon pernah liat bunda waktu kita mudik dulu,,dijalan sambil macet2an Masih sempet bikin draft buat postingan,,

    Kalau si inon mah,,macet2an sibuk ama socmed,,,
    Tapi sejak ada grup itu inon jadi BW ke rumah temen2 lagi ;))

  2. Saya ikut di salah satu kumpulan blogger. Dulu kalo kumpulan blogger mengadakan acara di seputar Blok M saya ikut. Senang aja bisa bertemu dan banyak teman penulis.
    Tujuan awal saya ngeblog juga buat fun, buat menyalurkan ide, buat melatih otak soal karang mengarang, dan berbagi. Tulisan saya mau dibaca atau tidak oleh orang lain , mau dikomentari gak masalah. Tulisan selesai dibuat dan posting nikmatnya luar biasa. Kalo diberi komentar saya senang, nikmatnya dobel.
    Saya agak tidak suka komentar saya di posting orang lain tidak ditanggapi, seolah apa yang kita ungkapkan tidak ada artinya, bagi saya hal itu menunjukkan tidak apresiasi terhadap orang yang bertamu. Begitulah.

  3. saya masih belum berhasil mengajak teman blog lama untuk menulis lagi bun. Inon tuh yang lama juga gak posting ya, tapi kemarin ini saya sempat baca postingan terbarunya

  4. Setuju, semua pasti punya alasan masing2. Kalo saya nge blog biasa aja ga rutin malah blogwalking yg makin susah waktunya.

    • Fran, saat lagi sibuk emang lebih baik utamakan yang nyata dulu ya, bagus banget udah bisa bikin prioritas

  5. Ahahaha…Bunda…. Terima kasih masih rajin ngomporin spy nulis lagi.. Sebenernya kangen juga kok Bun… 🙂
    Dan karna udah jarang bw, jd gk ngerti itu sama postingan2 bertagar.. Ah, biarlah masih dengan gaya lama, apa adanya jadi diri sendiri aja waktu menulis ya, Bun… 🙂

    Salam :*

    • tulisan2mu itu bagus lho Tik..
      ada yang menyentuh (cerita tentang rumah masa kecil dan bapak) dan suka juga caption foto2mu

  6. Iya, Bu Mon, walau saya belum mengenal banyak teman blogger tapi beneran kehilangan banyak teman yang waktu itu lagi aktif2nya. Tapi saya juga gak bisa menampik ketika saya sempat hiatus 6 bulan itu rasanya juga males banget nulis, padahal ide berkeliaran minta dieksekusi.

    Dan ketika mulai ngeblog lagi, rasanya emang beda, gak tahu kenapa tapi tetap berusaha dinikmati semuanya 🙂

    • bener banget mbak Esti, kalau memang udah jadi hobi, susah deh buat dilepaskan..
      kita jadi terus aktif berpikir dan nyari ide dan cari cara buat nulisnya

    • trims ya mbak…, iya seru aja gitu kalau merasa kenal banget dgn seseorang walau cuma lewat tulisannya

  7. Kalau kemarin ngga “dikomporin” setor resep kue sama eda, kayanya blog saya juga meneng sajaaa..diam sendirian, berdebu, berjamur dll..dll.. huhuhu

    Tp saya mah ya gitu eda, tergantung si mud, jd kalau mau nulis ya nuliis, krn apa yg ditulis buat sendiri juga, kalau ada yg berkenan mampir alhamdulillah… atau akan lebih bahagia kalau bisa berbagi rasa..cieeee hihi
    Kemarin2, mau bilang “saya akan menulis tiap dua hari sekali selama sebulan” tp ngga jadi takut ngga konsekuen, tp justru pake begitu ya biar tertantang.
    Jd penulis tamu..? euuhh ndak bisa menulis yg bagus saya mah *malu*

    • kalau repot, mending isi dengan resep aja teh..
      resepnya teteh itu kan udah lulus dapur uji, jadi banyak yg bakal tertarik deh
      ayo teh semangat ..

  8. Ternyata bukan saya saja yg merasakannya bun… rasanya sepi sekali…sampai-sampai saya kehilangan ide buat nulis…rasanya nggak se semangat dulu…. kmren saya malah bikin blog baru lagi di paltform lain..mulai lagi nyari tmen dr awal…

    • Aah Izza padahal reader kupantau terus lho, pada banyak yang nggak update , apa url blogmu sekarang?

  9. Boleh saya ikut berkomentar Bunda?

    Seorang teman yang saya kenal dari dunia blogging megirim link postingan bunda lewat bbm.

    dia berkomentar ” Sepi banget d wp skrg”

    saya pun tersentak kaget.

    _________

    Dunia yang sangat saya kangeni Sepi?

    Terkadang saya ingin segera kembali menulis.
    Tetapi ada saja yang melunturkan kenginan itu.

    Saya kangen.

    • iya lho dirimu lama banget menghilangnya, boleh dikompori kalau gitu,
      trims ya buat temanmu yang udah kasih link bunda,

  10. Ini judulnya: “Blogging, surga yang dirindukan”, haha.. 😀

    Kita punya niatan yang sama, Kak, yakni ngeblog untuk melepaskan diri dari kepenatan rutinitas. Dan itu terbukti efektif selama ini. Aku merasakan kenikmatan tersendiri dalam ngeblog, serasa piknik, hehe..

    Iya nih, aku juga merasa sudah jarang BW, meski update juga sesekali. Namun, bukan berarti silaturrahim dengan kawan-kawan blogger terhenti bukan? Masih ada cara lain untuk bisa tetap terhubung.. 🙂

    • bener banget uda, ngeblog jadi serasa piknik pikiran ya, jadi nggak sempat menggalau kalau aku sih

  11. Menulis di blog memang bisa menjalin banyak teman, ada beberapa yang jadi akrab ada juga yang sekedar merasa harus sopan dengan komentar sekilas. Tapi yahh gitu, tetap lebih baik daripada berhenti ngeblog dan blogwalking ya Bunda (boleh ikutan panggil bunda? pingin akrab juga soalnya :D)

    kalau saya, menulis di blog sesuai mood juga sih, tapi meski tidak rutin semoga tak akan berhenti.

    • boleh banget mak manggil Bunda juga, semakin sering ke blogmu makin tertarik dengan gaya bahasa dan cara penyampaianmu, aku sukaa

  12. Aaahhh iya bun. Aku juga banyak temen blog yg udah gak ngeblog lagi. Padahal aku udah termasuk gak terllau aktif. Tapi kok sedih mereka hilang aja gitu.

    Kalau aku skrg lahi males nyari temen blog baru. Kalau ada yg komentar di blog aku ya aku kunjungi. Klo emang enak aku follow. Tanpa minta follow balik.

    Satu forum yg mengajak saling memfollow kok rasanya aneh ya. Masak berbindong2 follow tanpa dipilah dulu sesuai dengan kata hati. Hehehehe.

    • iya ini Niee tapi tetap rajin berkunjung ke sini, makasih ya, walau sedang disibukkan dengan si cantik

  13. Mbak Mondaaaaa…saya juga suka kangen dengan teman-teman lama yang dulu intens banget bertukar komen di blog kita. Seiring waktu, semuanya pasti berubah.
    Saya juga masih tetep nulis biarpun sangat jarang, itu sebabnya, saya seneng banget kalo mbak Monda masih suka baca dan ninggalin komen di blog saya. Tidak bisa dipungkiri, kedekatan hati memang akan terasa bila komen yang kita tulis tulus dan berniat untuk memelihara silaturahmi. Maafin kalo saya jarang kesini ya, mbak…suka minder karena sekarang saya bukan aktivis blog lagi…hehehehe…setelah posting, jadi suka langsung ngumpet deh!

    • aah mbak, aku ngefans dengan tulisanmu, makanya setia berkomentar di sana, apalagi sudah merasa dekat jadi url blog mbak tetap ada, biar ketauan kapan posting, insya Allah tetap akan komen

  14. Saya juga kehilangan beberapa teman blogger yang mulai off. Mungkin pada sibuk, ya. Sedihnya lagi susah banget ketemu karena sudah tidak tinggal lagi di kota yang sama.

    O, ya. Salam kenal dari Bandung, ya 🙂

  15. Bu Mondaaaa.. baca ini saya kangen dengan teman-teman yang dulu aktif komen di blog Pakde. Saya akui, saya memang sudah jarang BW, seringnya selesai posting langsung ngilang. Saya kangen teman-teman blog saya waktu masih aktif di blogdetik. Semoga komen saya ini tetap menyambung tali silaturahmi kita yaa 🙂

    • iyaa dulu suka seseruan komentar ya, apalagi dirimu kan kalau komen lucu2 deh.., bikin ngakak koprol

  16. Aku ngeblognya belum selama mbak kayaknya, jadi mungkin ngga ngerasain atmosfir ngeblog jaman dulu yang keliatannya seru bingits. Seneng banget kalo ngeliat persahabatan blogger di dunia maya, akrab padahal ada yang belum pernah ketemu sama sekali hehe

    • mak, yg penting kan bukan berap lamanya ngeblog, tetapi menjiwai he..he.. sama seperti dirimu yg punya sesuatu yg beda
      btw aku silent reader blogmu lho, trims ke sini ya

  17. Plak, kesindir…. Ngeblog stagnant ada alasannya sendiri (bela diri). Masih riweuh Kak, rasanya masih ada yang jadi prioritas dari posting untuk masa ini. Kalo udah lowong pasti ngebut ngeblog lagi kok….

    • Nit, nggak bermaksud nyentil he..he.., pasti pas udah beres rapi semuanya nanti akan cari blog buat relaksasi ya

  18. Karena saya ngeblog baru seumur jagung, sahabat blogger saya relatif ajeg mbak. Saya bersyukur dipertemukan dengan Mbak Monda melalui blogging. Salam hangat

    • mbak.., tapi teman2 setia menunggu ppsting terbaru kan.., banyak hal baru yg diinfokan itu yang ditunggu

  19. Senang kalau dapat koment, tapi saya sering tidak teliti, ada koment postingan lama yang belum terbalas. Memang bagusnya begitu mempublish langsung kasih jawaban yaa… Semoga komentator tidak tersinggung, dan saya harus belajar teliti… Trmks tulisannya,Mak…:)

  20. Pada akhirnya, apa yang membuat kita kembali dan tetap bertahan adalah apa yang pada awalnya membuat kita berkomitmen di dunia blogging ini ya Mbak, yakni untuk have fun dan menyalurkan kegemaran menulis :hehe. Kalau saya sekarang sedang berusaha untuk tetap menulis saja sih, bahkan dalam keadaan tidak ada komentar yang masuk, paling tidak bisa menulis saja saya sudah bersyukur sekali :hehe.

    • iya.., kalau udah jadi kesenangan tanpa komentar oun tetap jalan terus, tp kolom komenmu selalu ramai kok Gara

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.