Lontong Cap Go Meh Makanan Khas Imlek

53
153
Chinese New Year

Makan siang hari ini di kantin sebuah rumah sakit di Jakarta Selatan, Rumah Sakit Pondok Indah,  lagi-lagi kupesan lontong cap go meh. Lontong di sini cukup enak. Jadi serasa kembali ke masa kuliah dulu yang hampir tiap hari makan siang dengan lontong opor di kantin kampus.   Hanya bedanya  di kantin kampus hanya lontong opor ayam plus sambal saja. Lontong plus opor adalah salah satu makanan yang sangat kusukai.

Tulisan ini adalah sebuah update tulisan lama. Jaman dulu diriku terbiasa  menulis blog singkat saja, kini dilengkapi sedikit demi sedikit karena ada tambahan informasi yang cukup menarik.

Lontong Cap Go Meh

Bagaimana rasa dan penampilan Lontong Cap Go Meh?

Penampakan lontong cap go meh di kantin rumah sakit seperti ini. Cukup enak dan porsinya cukup besar, ‘nendang’lah pokoknya.  Terlihat sederhana ya, maklumlah penyajian a la kantin yang serba praktis.

Lontong Cap go Meh

Lontong cap go meh yang lengkap biasanya adalah potongan lontong yang disajikan bersama opor ayam (hidangan bersantan seperti gulai  tanpa cabai dan kunyit), sayur lodeh (berisi aneka sayuran dengan kuah santan encer putih), sambal goreng ati, acar, telur pindang, abon sapi, bubuk koya (dari kacang kedelai yang ditumbuk halus), sambal, dan kerupuk udang.  Semua makanan ini dicampur jadi satu. Nikmat banget rasanya menjalar sampai ke ubun-ubun he.. he…

Rasa lontong cap go meh   agak manis, makanya diimbangi dengan menyediakan sambal yang disajikan terpisah. Jadi, untuk yang tak suka dengan makanan manis bisa diakali dengan menambahkan sambal. Walau sambalnya pun biasanya masih terasa manis.

Lontong cap go meh biasanya hadir di meja makan keluarga Tionghoa Indonesia pada saat perayaan Cap go meh, yaitu empat belas   hari setelah Imlek.  Tepatnya tanggal 15  bulan pertama tahun baru. Cap go meh artinya lima belas. Perayaan ini adalah acara penutup dari  rangkaian acara Tahun Baru Imlek.  Saat ini hidangan Lontong Cap Go Meh ini bisa disajikan kapan saja, tak hanya pada perayaan tahun baru Imlek.

Oh ya selain Lontong tentu juga ada kue keranjang yang khas.

Sejarah Lontong Cap Go Meh

Katanya  kuliner khas Imlek ini bisa dilacak sejarahnya sejak jaman kedatangan Laksamana Ceng Ho ke pantai utara pulau Jawa.  Mereka mendarat di kota-kota pantai seperti Cirebon, Semarang, Lasem dan beberapa pelabuhan lainnya. Pergaulan berpuluh bahkan beratus tahun antara masyarakat pendatang dari Tiongkok dan Nusantara lama kelamaan terasa makin akrab dan kental. Terjadi  saling pengaruh mempengaruhi pada bahasa, busana dan kebudayaan. Apalagi para perantau itu kemudian menikah dengan warga setempat, mau tak mau pasti ada saja unsur budaya kuliner lokal yang disajikan.  Akulturasi budaya  Cina – Indonesia juga merambah ke meja makan, secara timbal balik.

 

Makanan masyarakat asal Tionghoa yang sudah lazim kita santap misalnya seperti lumpia, bakso, siomay, capcay, kwetiau, gurame asam manis dan lain-lain. Juga bahan makanan seperti tahu, kecap dan tauco.  Selain itu masyarakat Tionghoa pun jadi terbiasa makan masakan Indonesia, dalam hal ini kuliner Jawa.

Masyarakat Jawa lazim merayakan Lebaran Ketupat yang dilakukan lebih kurang 2 minggu setelah Idul Fitri 1 Syawal. Hal ini karena selain berpuasa wajib di bulan Ramadhan ada juga puasa sunnah di bulan Syawal selama enam hari. Nah setelah selesai puasa Syawal biasanya masyarakat di Jawa merayakannya lebih meriah dibandingkan Hari Raya 1 Syawal. Acara inilah yang disebut Lebaran Ketupat atau ada juga yang menyebutnya Syawalan. Hidangan yang disediakan berupa lontong atau ketupat dan  opor ayam kampung.

Lontong opor inilah yang diadaptasi warga keturunan Tionghoa di Jawa.  Lontong cap go meh hanya disajikan dalam keluarga peranakan Tionghoa  di kota-kota di Jawa, dan tidak di Kalimantan atau Sumatera. Masyarakat Betawi yang juga sangat dipengaruhi budaya  Tionghoa makanya banyak juga yang menganggap lontong cap go meh adalah makanan khas Betawi.

Menurut Wikipedia, “hidangan ini melambangkan asimilasi atau semangat pembauran antara kaum pendatang Tionghoa dengan penduduk pribumi di Jawa. Dipercaya pula bahwa lontong cap go meh mengandung perlambang keberuntungan. Bentuk lontong yang panjang juga dianggap melambangkan panjang umur. Telur dalam kebudayaan apapun selalu melambangkan keberuntungan, sementara kuah santan yang dibubuhi kunyit berwarna kuning keemasan, melambangkan emas dan keberuntungan.

Perayaan Cap Go Meh di Indonesia

Perayaan Cap Go Meh itu sendiri dirayakan dengan sangat  meriah. Di tahun 2018 ini ada Festival Cap Go Meh  di kawasan Glodok Jakarta Barat. Acaranya berupa   arak-arakan seratus buah  joli. Joli adalah tandu berhias ornamen khas Tionghoa yang dilambangkan sebagai kendaraan pengangkut  dewa dewi. Tentu saja tidak ketinggalan juga ada tarian Barongsai dan Liong. Tak lupa membunyikan petasan yang dianggap sebagai perlambang untuk mengusir semua hal yang  buruk.

Di Kalimantan tepatnya di kota Singkawang yang banyak pemukim etnis Tionghoa acara Cap Go Meh beda lagi. Perayaan di sana cukup unik dan meriah.  Perantau asal Singkwang yang telah menyebar ke seluruh penjuru tanah air umumnya pulang kampung untuk ikut merayakan.  Di Singkawang ada pawai tatung untuk mengusir roh jahat. Tatung artinya orang yang dirasuki roh dewa atau leluhur.  Tubuh orang yang kerasukan dijadikan perantara komunikasi dengan para leluhur. Kabarnya di Tiongkok tradisi ini sendiri sudah punah. Di Indonesia selain di Kalimantan Barat tradisi ini masih ada di Bangka Belitung.

Sedangkan di Palembang acara Cap Go Meh dilakukan di Pulau Kemaro, sebuah delta kecil di sungai Musi.

Jadi  aneka jenis kuliner dari   bangsa lain bisa berasimilasi dan masuk perut kita dengan aman dan damai. Karena bangsa Indonesia itu sebetulnya adaptif dan  gampang menerima perubahan. Jadi, mau coba lontong cap go meh?

53 COMMENTS

  1. catet.. klo ke jakarta aku mau ditraktir asinan yg kayak kk makan dulu itu. dan lontong cap go meh ini ya kak.. belum pernah nyicip soalnya.. 😛

  2. lontong capgomeh ada setiap waktu ya..?
    kirain cuma ada kalo capgomeh doang…
    eh tapi ketupat juga selalu ada ding, ga harus nunggu lebaran..

  3. Lontong cap gomeh hasil akulturasi, komposisi enak dan tidak bikin eneg ya mbak, keberadaan lodeh menambah selera. Salam

  4. aku! aku! aku suka banget!
    Awalnya aku ngga tau, tapi waktu ke resto indonesia (biasanya kami kalo resto ke chinese sih jarang ke resto indonesia), lalu papaku pesan lontong cap gomeh ini. Waktu aku coba, langsung jatuh cinta. Jadi kalau ke “S*t*y House Senayan” biasanya aku pesan ini hehehehe

    • something we have in common lagi mbak, kopdar lontong cap go meh yuuk…
      aku nggak ingat pernah pesan lcg di resto yg itu, tapi itu juga resto favorit alm papaku, dia suka sate ayamnya

  5. saya juga suka makanan ini, komplit macam2 isinya dalam satu mangkuk, dan yang pasti mengenyangkan

    eh, 17-24 mei ini saya ada di Jakarta lho.

  6. Biasanya pu makan lontong cap gomeh di acara perkawinan bunda. Pu baru tahu loh kalo lontong cap gomeh ini memang makanan yang disajikan orang tionghoa saat perayaan cap gomeh, dikirain hanya namanya saja yang sama. 🙂

  7. Ooooo, cap go meh itu perayaan miliknya Tionghoa, saya kira itu seperti merk “cap”. 🙂

    Mau dong tiap hari makan lontong itu, beruntung terus kan, ya. 😀

  8. Lontong cap gomeh…termasuk makanan kesukaanku mbak Monda…
    Rumah Sakit Jakarta Selatan, Fatmawatikah?
    Masakan di kantin RS Fatmawati enak-enak, saya selalu pesan disitu saat menunggu si sulung di rawat 6 tahun lalu…entah masih ada apa tidak.

  9. Biasanya saya makan lontong cap go meh pada pesta-pesta pernikahan. Saya tadinya ga tau kok namanya mirip dengan Cap go meh dalam kebudayaan cina ?
    Ternyata memang ada hubungannya, karena lontong ini memang biasa hadir di meja makan keluarga Tionghoa Indonesia pada perayaan Cap go meh.
    Terima kasih Mb 🙂

  10. Keluarga kami dulu membuat pelengkap lontong cap go meh yg terdiri dari opor ayam & telur yang memakai kelapa sangrai yang dihaluskan, sayur gudeg rebung putih, sambal goreng hati dan ampela dan tak lupa kerupuk udang dan taburan sambal bubuk kedelai . Yang resep ini hanya bagus disantap setahun sekali karena terlalu ‘rich’. Disini saya membuat hidangan ini tanpa opor ayamnya yang terlalu berminyak untuk ukuran saya. Ini resepnya silahkan mencoba:: https://kiyanti2008.wordpress.com/2017/06/27/lontong-komplit/#more-13536

    • waah.. terbayang lezatnya mbak…
      apa lagi gudeng rebung putih itu…, selama ini cuma tau gudeg nangka sih
      ke.. tkp ah

  11. Aku suka banget makan lontong cap go meh. Eh tapi udah lama ga ketemu sama lontog cap go meh. Jadi pengen ke Cikini, biasanya aku suka jajan di sana. Ada satu kafe yang nyediain menu ini.

    Kemarin nonton perayaan Cap Go Meh di Glodok ga, Mbak? Aku enggak. Nyesel. Semoga tahun depan bisa nonton ah.

    • kafe apa yang di Cikini mbak.., jadi pengen nyari deh..
      aku nggak nonton festival di Glodok mbak, ada acara keluarga .. padahal pengen ya ke sana

  12. Sekarang tu ya, perayaan hari apa, yg nggak ngrayain jg ikut heboh. Aku termasuk yg paling nunggu2 lontong cap gomeh. Kalau nggak ada yg ngasih, bela2in beli. Kalau bikin sendiri kok rasanya nggak bisa pas ya?

  13. baru2 ini saya makan lontong cap go meh … lagi makan di RM dan ada promo lontong ini, jadi saya coba deh … kayaknya ini seumur2 saya makan longtong ini, oke juga sih rasanya 🙂

  14. Ini Legend banget nih “Cap Go Meh” sering denger, tapi belum pernah nyicipin
    jadi penasaran banget dengan rasanya karenna namanya familiar dan terkenal banget

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here