Fotografer Keliling

36
195

Walaupun rata-rata wisatawan sudah punya kamera sendiri, minimal telepon genggam, tetap saja ada saja yang membutuhkan  jasa fotografer keliling. Contohnya kami sekeluarga. Ingin punya foto lengkap berempat perlu bantuan orang lain, karena tidak punya tripod.  Sudah barter dengan wisatawan lain, hasilnya belum memuaskan. Akhirnya minta difoto oleh si bapak ini, langsung dicetak di tempat, karena  beliau bawa printer portabel. Alhamdulillah, puas punya foto keluarga di Tanah Lot.

fotografer Tanah Lot

Turnamen foto perjalanan ronde ke 12 bisa dicek di blognya Danan Wahyu Sumirat.

36 COMMENTS

  1. printer tenteng itu keren ya kak.. mgkn suatu waktu aku akan bawa2 juga ke lokasi wisata.. buat nambah penghasilan selain jadi guide. 😛

  2. kalo di tempat wisata sih masih umum tuh
    yang dah ilang kayaknya tukang foto keliling kampung
    dulu di kampungku suka ada yang begitu…

  3. Wooaaaahh.. Dulu mereka masih pakai kamera polaroid, sekarang malah bawa printer ya mba.. Bener2 berusaha ngikutin jaman banget. Jadi inget tukang foto di tampak siring. Kesian ga ada lagi yang mau foto keliling, akhirnya beliau jadi tur guide dadakan deh…

  4. Ngincer printernya nih 🙂
    Beli dimana harganya berapa 🙂
    Tapi kadang sebel juga ama tukang foto gitu, apalagi yang nawarin jasanya dengan memaksa

  5. Semakin lama device memang semakin murah ya Mba Monda, para fotografer keliling itu mau ga mau harus bisa bersaing dengan kamera yang semakin murah dan bagus kualitasnya.
    Saya sendiri sih belom pernah difoto sama fotografer keliling. Hehehe.
    Jadi pengen ikut turnamennya..

  6. jasa foto keliling ga bisa hilang walaupun sudah punya foto sendiri. Kadang mau juga punya foto langsung jadi begitu.. karena sekarang digital foto jarang di print…

    • tapi kualitas kertasnya kurang bagus, mesti diminta juga soft copynya, tentu kalau kameranya dia punya jack buat flashdisk

  7. Kalau lihat fotografer polaroid gitu, agak iba juga, karena kamera2 digital pada canggih2 dan sdh bnyak org yg punya.
    Tapi memang benar, mereka pasti dibutuhkan.

  8. Kemajuan teknologi membantu bapak ini meringkas perjalanan orang lain ya Mbak. Dengan printer portablenya kita langsung bisa melihat wajah keluarga tercetak di kertas foto 🙂
    Oh ini ngontes ya..Thanks infonya Mbak Mon, nanti aku silau ah..siapa tahu bisa ikutan..:)

    • ini turnamen aja uni, sharing foto perjalanan, tiap ronde pemenangnya akan jadi tuan rumah blog, nggak ada hadiah

  9. Fotografer beraksi dengan latar belakang banyak fotografer beraksi. Kemarin kami di Bedugul juga menggunakan jasa beliau namun sayang soft file tidak bisa diminta. Ada teman yang kreatif meminta tolong beliau (menyewa) dengan kamera kita sendiri hasilnya OK banget. Salam

  10. Kadang kala …
    untuk menghemat …
    kita meminta bantuan fotografer keliling untuk memoto dengan kamera kita …

    (bayarannya tentu tidak semahal foto instantnya)

    Tapi mereka sangat berjasa mengabadikan momen penting keluarga – pertemanan …

    salam saya

  11. Asik ya kalo sekarang, gaol pake printer portabel
    Pas ke Patenggang aku juga minta potoin bapak bapak poto keliling
    Larang trus ditawar deh wehehehe

  12. Selamat ikutan lomba, mbak!
    Sejak saya kecil sampai sekarang, fotografer keliling ini memang selalu ada dan tetap semangat mengais rezeki biarpun kamera pribadi sudah banyak dimiliki…salut buat keuletan mereka 🙂

    • waktu jalan dengan teman2 kantor, banyak lho yang pakai jasa tukang foto…, masih banyak yang sreg dengan foto cetak.

  13. kadang suka kasian dengan mereka yang jadi photografer keliling di jaman sekarang ini ya bun. Peluang mereka dapat pelanggan jadi menurun 🙁

    etapi kalau aku rela bawa tripot kemana-mana biar bisa dapet foto lengkap 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.