Film Negatif

Masih ada lho film jadul yang masih tergulung rapih kutemukan di sudut laci entah itu sudah dipakai atau masih anyar. Memang sudah beberapa kali diniatkan untuk buang, tapi batal karena mungkin saja ada foto penting. Sudah berapa tahun umurnya tak ingat he..he…. Mau diafdruk (pernah dengar kata ini ?), rasanya semakin jarang saja studio foto yang bisa cetak dari negatif (rugi banyak mungkin investasi mereka ya).film negatif

 

Insersi film jenis ini perlu teliti, karena bisa saja dudukan film tak tepat, dan film tak mau bergerak. Sudah bergaya heboh ternyata fotonya tak jadi, atau gosong, kasihan ya… he..he… Masih adakah teman yang pakai film seperti itu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  1. Terakhir film negatif ini dipakai waktu masih kuliah Bun, dari banyak foto cuma beberapa yg bagus, trus diafdruk berulang2 smp fotonya jadi berubah warnanya hahahahaha

    • waktu mau cetaknya pilih2 dulu kan ya …, bunda dulu gitu…, diliatin satu2 catat nomor yang mau dicetak he..he..

  2. ada cuci cetak yang satu jam selesai,
    biasanya klo abis acara langsung nungguin cucui cetak, sambil deg2an..
    bagus gak yaaa.. angus gak yaaa…

    waktu itu yg paling penting hasilnya gak angus.
    tentang komposisi, egepe ya kak.. wkwkkk

    • mau begaya musti itung2 counternya takut kehabisan film ….
      jaman dulu mahal bener ya kalau mau foto2…

  3. betul mbak… buatku cukup sulit memasukkan film dg benar..jadi aku maunya terima jadi..hehe… untung sekarang sudah jauh lebih mudah ya..

  4. waktu fauzan masih umur 1 – 2 tahun, saya masih pakai film negatif ini buat motret, maklum aja punya kamera digital baru2 aja .. hehehe.
    Saya masih menyimpan negati film jaman SMA .. walau gak tau kapan di afdruknya :D.

    Dulu kalau mau narsis, kami patungan sama temen2 yg lain buat beli filmnya. Dan nunggu lama buat nyetak, karena nunggu habis dulu. Sementara pemakaian di awet2 karena mahal beli ngatif filmnya .. 🙂

    • sama bu kami juga belum lama pakai yg digital, mungkin ini film waktu anak2 masih Tk, kurasa udah berumur 10 tahun

  5. kalau memakai untuk memotret, saya sudah ga pernah lagi. tapi kalau mencetaknya (meng-afdruk) belum lama ini masih saya lakukan. kebetulan ada foto yang harus di-afdruk dan di deket rumah masih ada tempat yang masih bisa meng-afdruknya. lokasinya di ruko di kemang pratama.

    sudah lama nih nggak mendengar dan melihat tulisan kata afdruk.. hehehe… 🙂

    • hi..hi…, kata afdruk sepertinya akan hilang deh
      mirip dengan rebewes
      tau rebewes nggak? waktu aku kecil kata itu masih dipakai, = SIM

    • iya, bisa foto sebanyak2nya, nggak mikir kuota film ya, yg penting memory card dan baterai mencukupi

  6. Kalo diinget2 kynya udah 10tahunan aku gk liat film negatif ky gitu bu mon…ini juga barusan kemaren ngobrol sm bapak, katanya skrg udah jamannya serba digital sampe gk pernah liat lg org jual film negatif yg utk kamera pocket manual itu hihihi 😀

    Paling sebel tuh kalo filmnya terbakar ya hahaha udah pose dgn pede dan semangat juga eh tau2nya gk jd hasilnya…

    • iya cari film warna aja susah, apalagi film hitam putih,
      bapak kangen juga ya … asyiknya foto2 seperti dulu, penuh kejutan kalau lihat hasilnya

  7. Wah,, film negetif jadi sejarah saya waktu saya dikhitan dan kelulusan kelas 3 SMP.. setelah itu beralih ke foto digital.
    Tapi beberapa bundel film negatif masih ada koleksinya di rumah. Jadi keinget ada beberapa kenangan di sana, makasih mbak monda sudah diingetin

  8. Kangeeen sama jaman dulu. Poto bagus ga blur itu berkah banget ya Mba Monda. ga pernah punya kamera dengan film ini. Tapi kalo yang digital yang cukup buat nyimpen sepuluh dua puluh poto sih sempet merasakan dulu.

    • sempat ada kamera digital yg cuma nyimpan sedikit foto? aku kok nggak tau ya
      dulu juga sempat make kamera film instan , isinya cuma 20 jepretan, sekali pakai aja, abis itu kameranya nggak bisa dipakai lagi
      itu gara2 jalan2 ke Bogor, tp kameranya papa kwtinggalan di rumah di Bpp sana, harganya 20 ribu waktu itu

  9. tentang stufio foto, dulu ada kan tukang cuci cetak di pinggir jalan
    saya sering cetak pas foto di warung depan ksmpus, mutu nggak terlalu perlu wong cuma untuk kartu ujian
    emang hasil fotonya cepat jadi kuning

  10. masih menyimpan cukup banyak film negatif (kami menyebutnya klise), tersimpan dalam kemasan plastik, hanya belum di cek masih layak afdruk tidaknya, seringnya rusak karena lembab lekat antar film mbak. Untuk film negatif pas foto seringnya sampai warna tidak jelas, karena seringnya diafdruk. Salam

  11. di kampung asal saya, di satu-satunya studio foto yang ada di kota kecamatan, terakhir saya lihat waktu mudik idul adha kemarin, masih pakai yang gini

  12. Ya masih punya, buanyak malah. Tapi pas di cetak hasilnya sdh gak bagus lagiii. Terakhir kali pake roll pilem begitu pas kuliah….pas main di Bromo, dan pas nyetak beberapa poto terbakar [istilahnya]. susahnya kalau poto pake pilem, jd gak bisa lht hasilnya bagus apa gak..kalau mau ngulang-2 poto jg mikir2 stock klise-nya deh.

    #terima kasih utk ucapan dan doa ultahnya ya Bunda, smoga sukses dan bahagia sellau buat BUnda dan kluarga:) Maaf baru bs BW..

  13. Aku pernah pakai film negative, Bund.
    Pengalamanku pakai film negatif sungguh mengenaskan.

    Saat tamasya SD ke Candi Borobudur tuh bawa kamera yang fil negatif, saat itu ambil yang isi 36. Saat sudah habis dan mau di afdruk, ternyata hasilnya kobar semua.
    Aku nangis guling2 dan ngomel2 sama mamahku. 😆

    Sekarang udah gak pakai lagi, udah pynya si sony. 😉

  14. Pengalaman pakai film negatif itu macam2 Bu…
    Pernah nggak sengaja tertarik sehingga terbakar semua.
    Meleset dari dudukan juga pernah sehingga nggak ada yg jadi
    Yang parah adalah karena nggak langsung diafdrukkan, maka giliran mau diafdruk filmnya lengket

  15. Sekitar tahun 1982 paling tidak seminggu sekali saya dan bapak selalu membeli dua roll film fuji. Biasanya menggunakan yang ASA 200 di pasang di kamera Ricoh 500GX. Sekarang masih ada tapi sudah tidak berfungsi he he.
    Betul tuh … 1 jam cuci cetak .. dan 1 jam juga nahan deg-degan karena khawatir banyak foto yang gak jadi.
    Trims 🙂

  16. Kayaknya sekarang gak ada yang pakai lagi. Atau masih ada?
    Kalau aku sih gak pakai, soalnya sayang… kalau salah foto sayang hahahaa….

    • mungkin yg masih pakai hanya fotografer, atau kolektor ya.., pernah lihat blog orang yg masih bertahan pakai klise spt itu

  17. Kalau gak salah ada kan yak studio foto yg bisa menjadikan negatif film ke bentuk cd bunda. coba dicari. jadikan gak repot takut ada foto penting 🙂