Festival Kuliner Minang Nan Rancak

47
325

Karena mendapat info dari uni  Evi di  Jurnal Transformasi tentang Festival Kuliner Serpong bertema Minang Nan Rancak di halaman Summarecon Mal Serpong, kami langsung mupeng .  Kebetulan hari Sabtu akan menginap di rumah mamaku di Tangerang Selatan, karena si sulung mau nonton konser SM Town (band dari Korea) dengan adikku. Maka,hari Minggu beramai-ramai  bersepuluh dengan mama, adik-adik   dan keponakan,    langsung ke lokasi untuk makan siang. Padahal uni Evi menyarankan datangnya malam saja supaya tak panas. Untunglah Minggu siang itu tak terlalu terik. Pengunjung pun penuh.

Serasa kembali Tour de Ranah Minang dan  sedang baralek (pesta adat) he..he.. karena ada umbul-umbul adat yang warnanya sama dengan bendera Jerman itu, ada Jam Gadang, panggung berbentuk Istana Pagaruyung, gerai makanan pun memakai atap bagonjong.

Pertama yang dilakukan ya keliling dulu, pilih makanan yang mau dibeli. Meskipun bertema Minang nan Rancak,  ada pula makanan dari daerah lain. Kulihat yang membuka gerai  itu nama-nama yang cukup dikenal, pasti lezat semuanya. Akhirnya pilihan pertama semuanya memilih sate Padang Mak Syukur, hi..hi… waktu ke Sumatera Barat tak sanggup mampir di pusat  rumah makan  sate Padang yang  terkenal ini karena sudah kekenyangan di jam makan siang. Satenya enak miriplah dengan sate yang dijual di gerai Sate Mak Syukur di mal.

sate padang

Makanan  dari daerah lain ada dari Bali, Betawi, Medan, dan ada pula makanan unik dari daging kuda dan kelinci. yang tak berani kucoba. Santapan berikutnya pilih makanan dari Medan dong, sudah lama tak merasakan martabak Medan plus acar bawangnya, dan putu bambu seperti yang biasa kami beli di pojok Kampung Keling di Medan sana, judulnya santapan nostalgia he..he..he.. sayang tak ada mi rebus keling.

Repotnya untuk membeli makanan harus menukar uang dulu dengan uang kertas festival. Loket sudah ada 3 tempat, tetapi antrian cukup panjang.  Uangnya dari nominal seribu sampai 20 ribu rupiah. Kalau uang yang kita tukarkan berlebih memang uang festival ini bisa ditukar lagi, tapiii antri lagi. Festival akan berlangsung sampai tanggal 7 Oktober.

IMG_5242

 

 

Di panggung saat itu sedang berlangsung shooting acara kuliner Makan Besar yang diputar di stasiun TV, entahlah untuk Trans 7 atau Trans TV ya, lupa… nggak pernah nonton sih.  Koki (yang berbaju kuning di bawah) beserta beberapa gadis cantik memasak martabak di wajan raksasa. Tak bisa kudapatkan gambar wajannya, karena kerumunan penonton sangat banyak.

IMG_5244

festival kuliner

 

 

Salah satu pengunjung ada pak Emil Salim dan ibu beserta keluarganya yang makan di meja tak jauh dari tempat kami. Kepengen minta foto bareng, tapi kok nggak berani ya, takut mengganngu privacy beliau. Padahal jarang-jarang kan bertemu orang sekaliber beliau.

 

 

47 COMMENTS

  1. Yumm….itu sate padang selalu kucari pas pulang ke Indonesia (sok2an plg ke Indonesia, hihi..). Putu bambu… Aih….ngiler ni Bun…

    Padahal kalau BuMon jadi foto bareng Pak Emil, saya mau nitip salam lho Bun. Hehe…

  2. wah, pada hal tadi siang saya tahu di acara Mochacino di Trans, sekarang udah ada di blog mbak monda

    pengen banget ngrasain sate padang, pasti bumbunya ciamik ^^

  3. waaaahhhh sate mak syukur…. aduuuh ngiler…
    (BB aku sekarang pp nya sate itu jadi setiap mau lihat BB, musti tahan diri hehehe)

    Padahal bisa aja dekatin pak Emil dan minta. Baik kok orangnya, dan pasti senang kalau masih dikenali 😉

    • ya ampyuun mbak…., tau sih tiap pulkam selalu nyari sate mak Syukur Pasaraya, tapi kl dijadiin PP apa ndak malah tambah ngiler…
      Ya sud, suruh buka cabang di Tokyo aja deh…

      • iya ..sungkan ngedeketin pak Emil…
        padahal sering lho ketemu mentri2 yg sekarang, tp nggak pengen foto2.., sama artis juga nggak kepengen…

  4. wah kesana juga ya…. kok kita tidak ketemu ya.. hehehehe , saya pergi minggu lalu juga…

  5. ada yang jual lemper bakar di sana gak Kak?

    iya, udah baca tulisan Uni Evi, dan pengen banget ke sana, tapi gak taulah apa waktunya bisa ini. ngiler sih sama sate mak syukurnya tu 😀

  6. judulnya jadi” malapeh salero” ( melepaskan selera) ya BunMon :mrgreen:

    seneng ya BunMon, bisa nyobain lagi makanan2 yang kita kangen…
    ingat kampung keling, jadi ingat sate kerang di jln.Semarang , masih ada gak yaaa… 🙂
    salam

  7. mam, aku nggak tau sate kerang itu lho…
    kalau kerang dulu itu nggak beli sih, sering dikirimin keluarga dari Tanjung Balai sana
    trus kerangnya direbus makan dgn sambal nanas
    makannya ngariung rame2… sedaap

  8. Berkunjung ke rumah Uni Evi dan mbak Mon disuguh kuliner Minang nan rancak, sementara harus puas dari postingan sahabat2. Selamat berwisata kuliner. Salam

  9. Pengeeen kesana Mba Monda.. Tapi ngebayangin jarak dan macetnya kok jadi males ya. Padahal dulu kosnya disekitaran daerah sana.
    etapi acaranya masih lama kan ya Mba Monda, barangkali emang harus jalan ke sana bisa sekalian mampir. Hehehe.. 😀

  10. Wah sate Padang kesukaanku tuh jeng. Waktu di Palembang saya termasuk agresif makan sate Padang.
    Sayangnya di Surabaya belum pernah ada festival makanan Minang
    Terima kasih reportasenya yang komplit.

    Salam hangat dari Surabaya

    • kata si bundo..sate Padang itu juga ada macam2
      daerah2 tertentu bumbunya agak beda, yang banyak dikenal sate Pariaman,
      kalau dari Payakumbuh (saya belum bisa merasakan bedanya) namanya sate danguang-danguang

  11. Belom pernah nyobain sate padang, abisnya terlalu ngefans sm rendang saya mah hihihii 😀 itu acara makan besar di trans 7 bu mon, aping suka nonton tuh (Heeeemmhh…bu mon ikut kena liput kamera gk yah hihihiii)

  12. wah ini yang asiiik…
    sayangnya acara kayak gini selalu di kota besar ya..?
    coba sekali kali diadain dihutan sini.
    habis sama monyet kali :))

  13. kalo ada festival akan saya hindari karena sekarang2 ini berat badan sedang tak terkendali hehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.