Bila Kebelet Posting

39
79

 

Menjaga stamina menulis itu susah-susah gampang. Kadangkala ketika rasa malas melanda, semangat menulis bisa kendor,  tetapi ketika semangat sedang di puncak apa yang telah ditulis rasanya ingin segera diterbitkan.

Pernah tidak teman merasa sangat berdebar seperti kesetanan ingin segera menerbitkan tulisan? Aku pernah mengalaminya he..he….

Itu terjadi di bulan Juni lalu saat  pak de Cholik buat kontes unik menanggapi tulisan beliau. Ide sudah kudapat, karena tulisan itu rasanya “gue banget”, sayang kalau tidak diikuti, apalagi karena untuk  beberapa tulisan sebelumnya tak punya ide sama sekali. Jadi kalau sudah punya ide, ya harus ikutlah.

Tapi, ternyata hari itu sibuknya luar biasa. Ide sudah ada dari pagi, dan menggelegak ingin segera menulis dan menerbitkannya. Apa daya baru bisa  duduk tenang buka komputer malam hari. Setengah mati mangkelnya ternyata modem sedang tiarap, tak ada sinyal.  Terpaksalah menulis di telepon genggam demi mengejar tenggat waktu.  Dengan jemari keriting bisa juga selesai menulis di sana, sekaligus mengunduh foto. Rasanya cukup lega, karena menulis di peranti komunikasi itu tentu tak seleluasa menggunakan komputer, apalagi koneksinya tak selalu stabil.

Tetapi kelegaan itu tak berlangsung lama, karena saat akan mendaftarkan tulisan (masih dari telepon) berkali-kali tak bisa meninggalkan komentar di blog sang penyelenggara acara. Sementara waktu terus berjalan Alhamdulillah,   setelah sekian kali akhirnya bisa terdaftar, dan ketika pengumuman pemenang, tulisan berjudul Hadiah Sederhana memenangkan  gelar Yang Paling Romantis. Sesuatu sekali ya….

Segala keruwetan itu mungkin saja tak terjadi kalau punya koneksi internet yang bagus. Ketika menunggui ibuku dirawat di rumah sakit, sempat mengunduh foto dan segera menerbitkannya ke blog  dengan bantuan  Indosat Super Wifi,  wah super cepat sekali. Tulisanku langsung muncul.

39 COMMENTS

    • masa angin2an? buktinya bli begitu nimbul postingnya mengalir terus …sampai kewalahan nih ngejarnya..:D

  1. wahahaha, aq sering mbak..
    apalagi kalo abis pergi kemana gitu.
    tapi kebanyak di taruh di draft dulu, besok2 buat jaga2 kalo sibuk.
    jiah sibuk…

  2. kebeletnya sudah seperti orang melahirkan ya bun sudah bukaan 10 🙂 oops sok tahu saya padahal belum pernah merasakan bukaan 10

  3. Pernah mbak, sampe berdebar-debar segala pas nge-klik kata publish…hehe, tapi sayang sekali kejadian itu jarang banget, jadilah saya juga sekarang jarang posting…*lo, apa hubungannya nih*
    😀

    • aku mungkin tipe yg nggak bisa nahan publish mbak, maunya cepat terbit, tapi kemudian sering diedit lagi he..he…

  4. Aku belom pernah kebelet posting bu mon 😀 hahaha org ini aja kadang2 masih bingung mau posting apaan, sayah emang blogger yg miskin ide hihihi -__-

    • lha iya…., kalau udah niat banget mau posting apalagi GA yg mepet waktunya, jadi gitu deh …, deg2an bakal muncul nggak tulisannya

  5. layanan internet sih selalu lancar jaya mba..
    namun apa daya tak ada ide menempel di kepala…

    jadinya kebelet apa tuh yaa… hehe

    • pengalaman di sana kan udah banyak dibagi, pasti ada banyak lagi deh yg masih menunggu untuk disajikan

  6. He he he..konon, seorang pakar menyarankan agar kita membiasakan melakukan “free writing” atau menulis bebas saat ada ide berjubel di kepala. Free writing ini seperti memuntahkan ide tanpa menghiraukan titik, koma, paragraf, ejaan dan isi. Pokoknya menulis terus. Setelah klar baru mulai edting.
    Kayaknya layak dicoba jeng.

    Saya dulu bahkan bisa menerbitkan 3 artikel dalam sehari.

    Maju terus jeng

    Salam hangat dari Surabaya

  7. saya pernah juga sampe sehari bikin 4 postingan, walau rata2 isinya pendek-pendek dan nggak penting banget. 😆 pas lagi dapet ide itu memang nikmat, seolah tahu mau dikasih hadiah. 😀

    • hebat ih Ilham bisa 4 posting sehari, kalau saya sih simpan dulu buat besok, soalnya sering kering ide dan waktu sih

  8. Kalau saya mungkin bukan kebelet posting Kak …
    Tapi … kebelet nulis …
    (biasanya saya tulisa draft di MS Word dulu)

    salam saya Kak

    • itu yg belum aku bisa oom, maunya nulis berurutan dengan upload foto jadi tergantung banget sama jaringan, padahal nggak bileh gitu ya
      pernah sih nulis dulu di kertas, tapi cuma bertahan satu dua artikel aja

  9. Saya malah akhir2 ini bingung mau posting apa. Kebelet sih pengen posting sesuatu, tapi ide tak kunjung datang -___-‘

  10. Iya Mba Monda, emang kadang hasrat kebelet posting ga bisa ditahan. Sayang banget kalo sampe hilang ya Mba idenya. Kalo saja Indosat super wifi ini tersedia di semua tempat dan semua orang bisa pakai, pasti seru. 😛

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here