Belajar Foto di Wisata Petik Apel Malang

52
1213

apel Malang

Salah satu obyek wisata yang sudah terkenal di daerah Malang sekitarnya yaitu  Wisata Petik Apel. Sebaiknya acara ini dimasukkan ke dalam agenda perjalanan, sangat memikat dan menyenangkan ramai-ramai dengan anak-anak mencoba menggapai buah apel yang ranum. Kebun apel yang kami datangi kebun rakyat milik Kelompok Tani Makmur Abadi, di desa Tulungrejo, kecamatan Bumiaji, kota Batu.<

Apa yang menarik dari sebuah wisata petik apel Malang? Coba bayangkan pemandangan ini. Sebuah kebun apel dengan latar belakang birunya pegunungan di kejauhan, udara yang sejuk, buah-buah apel ranum menggiurkan sangat berlimpah yang bergantungan hanya sejangkauan tangan. Siapa yang tak kalap ingin memetiknya sebanyak mungkin? Petiklah sebuah, bersihkan dan gigit sedikit daging buahnya, rasakan kesegaran dan gurihnya yang sangat jauh berbeda dari rasa buah apel Malang yang dibeli di pasar. Ketika satu buah sudah habis dilahap bahkan bisa langsung ambil dan makan lagi sepuasnya.

Selain sibuk memetik buah apel, juga sangat mengasyikkan bisa sekalian belajar foto di alam. Bisa belajar foto makro dan bokeh, hi..hi.. sayangnya belum berhasil.

wisata petik apel 1

Buah apel ini dulu sejarahnya dibawa oleh orang Belanda ke daerah Batu, Malang, pada saat zaman penjajahan. Ternyata apel cocok tumbuh di kota Batu yang cukup dingin udaranya. Saat ini sudah semakin banyak petani apel, hingga akhirnya buah yang berlimpah itu dibuat menjadi produk olahan yang tahan lama seperti keripik apel yang lezat. Apel Malang sebagai satu-satunya buah apel yang ditanam di Indonesia.

Buah Apel mengandung zat-zat penting untuk tubuh seperti serat pektin, quercetin (bahan anti kanker dan radang), serta vitamin C yang tinggi sebagai antioksidan. Karena alasan inilah banyak pakar kesehatan yang menyarankan kita untuk rutin mengkonsumsi buah Apel, bahkan sampai ada ungkapan “an apple a day keeps the doctor away”.

wisata petik apel

Di kebun apel milik Kelompok Tani Makmur Abadi (KTMA) , harus mbayar tiket masuk seharga Rp 20.000 per orang dan mendapatkan welcome drink jus apel kemasan. Di sini boleh memetik dan makan apel sepuasnya dengan waktu tak dibatasi. Apel yang ada di sini apel hijau yang manis dan apel kemerahan yang agak asam.

wisata petik apel 2

apel Malang 1

 

 

apel Malang 2

Wisata Petik Apel Malang sebaiknya adalah antara bulan Desember, Januari dan Februari saat persedian buah Apel di kebun para petani berlimpah. Apel tidak mengenal musim, tetapi pada bulan April, Mei dan Juni persediaan di kebun petani cukup banyak, sedangkan pada bulan Juli sampainOktober jumlah buah Apel di kebun agak berkurang. Jika ingin bawa pulang, apel akan ditimbang terlebih dulu, saat itu seharga Rp 15.000 per kg.

Pengalaman memetik buah apel langsung dari pohonnya dan memakan apel segar yang baru dipetik sendiri menjadi pengalaman yang mengasyikkan dan tak terlupakan.

52 COMMENTS

  1. Apel Malang itu emang seger banget rasanya yah mbaaak 🙂

    Ternyata di Malang metik apel jadi tempat wisata yah…
    Kalo di Bandung mah metik strawberry yang jadi tempat wisata mbak, di daerah Cihanjuang dan di Lembang :))

    Foto2nya keren-keren sih mbaak :))

    • wisata petik strawberry itu juga asyik banget
      nggak tahan lihat buah merah menggoda gitu.., waktu itu metik di Ciwidey

  2. saya suka apel. Konon menurut riset, khasiatnya juga bisa menumbuhkan atau mempertahankan rambut, hehe #kibasinponi*
    Saya juga suka foto yang ada bokehnya, Mbak. Tapi malah belum pernah ke sini, ahahah. Next stop, insyaAllah… Makasih foto dan ceritanya 🙂

  3. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Monda…

    ternyata apel hijau Malang itu manis yang berbanding apel merahnya. Sudah terbalik ni ya. Biasanya apel hijau yang berasa masam dan merah yang manis. Saya jadi teringin untuk merasai nikmat pengalaman memetik dan memakan apel yang segar. Pasti rasanya lebih enak sambil melihat pokok apel yang banyak. Foto apelnya menggugah rasa dan memikat hati.

    Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

  4. Mbak Mond, itu apelnya seger-seger banget loh ya ._. enak banget pasti 😀
    Eng, kalau bawa pulang bayar perkilo 15.000 sama makan sepuasnya disana gratis, mending makan disana deh mbak :p *rakus 😀 tapi bawa pulang buat oleh-oleh juga penting sih 😀

    • kalau sanggup makan banyak apel emang mendingan makan di tempat aja Feb..
      tapi aku tuh cuma sanggup makan dua, padahal apelnya kecil

  5. Ih apelnya segar-segar sekali, Mbak. Kalau ada yang rasanya manis, pastinya saya mau banget. Ini tujuan wisata yang sayang dilewatkan kalau sedang ada di Batu, ya. Oke Mbak, dicatat. Hehe, soalnya mau ke Batu nih, jadi semua tulisan tentang wisata Batu saya senang sekali :hihi.
    Dan harganya terjangkau!

  6. Aiih…. foto2 apel nya sdh bikin pengeeen…. 🙂
    Minggu depan saya kunjungan ke Malang…sayang tidak ada agenda petik apel..kalah sama BNS & JP 2 🙁

  7. Kok jadi ngecesss ya….
    Lihat apel-apel segar seperti itu. Apalagi pas mb mon menulis kalau apel yang berwarna kemerahan agak asam. …. 😛 😛 😛

  8. Malang dan Apel.. Tak pernah terpisahkan..
    Saya belum coba kalo petik apel langsung dari pohonnya.. Jadi pengen coba.. Udah pernahnya dikasih oleh2 kripik apel..

  9. Buahnya seger-seger banget… Beda dengan kualitas apel yang pernah saya jumpai di Kusuma Agro hehehe. Kebetulan belum pernah ke sana, mesti rekomendasiin tempat ini ke sodara buat ke KTMA nih. 😀

    • kalau KTMA karena kebun rakyat, suasanannya ya biasa aja…kayak di kebun gitu..
      saat itu di Kusuma Agro apelnya nggak berbuah

  10. tantangannya tinggi motret begini
    kudu muter muter cari sudut biar obyeknya ga keganggu sama latar
    mending kalo jepret apel merah dengan bekgron daun bisa keliatan menyolok. kalo apel ijo..?

    • iya ..hi..hi.., kalau apel ijo jadi nggak keliatan sosok obyeknya ya…
      soalnya pohon apel merahnya musti nyebrangi jurang…, takut jatuh..
      he..he.., ngeles aja
      thanks sarannya mas Rawin

  11. Mbaaak, apel-apelnya menggoda banget!
    Saya paling suka apel manalagi tapi belinya harus di Batu atau Malang.
    Kalo beli di Jakarta, rasanya kurang gimanaaaaa gitu….
    😀

  12. Sekolah berada dimanapun…Mbak Monda membuktikannya, kebun apelpun jadi sarana belajar foto…hasilnya okeh bokeh loh mbak, kalau main makro gimana ya biar nggak ngeblur?
    Senangnya kelompok tani siap dengan wisata petik apel, selama ini seringnya ditangani swasta prof semisal ‘KAgro’ plus paket inapnya.
    Salam

  13. Minggu yang lalu aku juga ke Malang MbakMonda…tapi sayangnya nggak sempat ikut wisata metik apel ini… mudah-mudahan suatu saat bisa lagi datang ke sana. pengen juga merasakan ikut memetik apel langsung dari pohonnya…

  14. Foto2nya keren Mak! Aku belum pernah lho wisata metik apel, padahal rumah ortu udah deket sama kota Batu, gak sampai setengah jam udah nyampe… Kalo mudik lagi harus ke sana…

    • udah biasa mungkin ya mak..?
      tapi emang sih kalau mudik itu biasanya kita malah sibuk silaturahmi

  15. Di lihat dari foto saja sudah menggoda, betapa segarnya bisa menikmati buah favorit langsung di kebunnya dan metik sendiri, rasanya pasti sedap sekali…

  16. KTMA terletak tepat di pertigaan ke selecta. kemarin habis dari situ. apelnya banyak. sepertinya habis panen.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.