3 Hal Tak Nyaman Dalam Perjalanan

25
77

Inginnya jadi seseorang yang tak banyak mengeluh, bisa menerima keadaan sulit, dan mampu cari jalan keluar tanpa terlalu banyak merepotkan orang lain. Hal yang terlalu ideal ya, senyaman-nyamannya, sekuat apapun tetap saja ada sesuatu yang bisa buat seseorang merasa tak nyaman.

Kapankah diriku merasa tak nyaman, merasa ada yang kurang? Ini 3 kejadian yang bikin aku tak nyaman saat bepergian :

IMG_6072.JPG
Yang pertama yang bisa buat tak nyaman itu saat melihat petunjuk bbm dalam tangki mobil sudah di garis terbawah, sudah hampir menjerit minta diisi.

Ada kejadian yang buat deg-degan banget. Ceritanya terjadi dalam perjalanan pulang setelah menghadiri kondangan di Semarang beberapa tahun lalu. Saat itu giliranku yang menyetir. Aku tersadar telah salah arah karena jalan semakin mengecil dan semakin sepi. Kiri kanan jalan sudah mulai banyak terlihat barisan pohon jati tinggi besar dan rapat. Pemandangan hutan jati ini tak ada saat berangkat dari Jakarta. Jalan melewati hutan jati itu terasa panjang sekali, terasa tak akan ada habisnya.

Hatiku mulai was-was karena kulihat jarum penunjuk persediaan bbm sudah hampir mencapai garis terbawah. Rasa tidak nyaman bukan hanya timbul dari isi tangki bensin yang kian berkurang, tapi juga ada rasa takut karena tidak kenal wilayah, takut pada desas desus daerah rawan. Alhamdulillah tak ada kejadian apa-apa sampai wilayah hutan jati Perhutani itu berakhir, aduuh senangnya, serasa akhirnya ketemu peradaban he..he.. Kejadian itu walau tak fatal tetapi bikin kapok, bila berjalan jauh tangki bensin harus selalu diisi lagi kala sudah setengah kosong.

Yang kedua yang bikin tak nyaman masih seputar kejadian di jalan. Aku tak suka jika pengemudi di belakangku memberi tanda segera maju dengan memainkan lampu besar sampai berkali-kali. Sinar lampu ini sungguh menyilaukan. Biasanya ini terjadi bila ada kemacetan di jalan. Pengemudi di belakang ingin cepat maju, ingin supaya tak ada kendaraan lain yang memotong jalur. Saat ada kesempatan dan mobil tadi sudah berada di depanku balas saja lagi dengan memainkan lampu supaya bisa merasakan ketidaknyamanan terkena lampu silau.

Yang ketiga yaitu aku tak nyaman naik perahu kecil seukuran sampan atau rakit. Aku takut air karena nggak lihai berenang, (kalau di kolam cuma sanggup merenangi selebar kolam renang itu saja). Naik perahu kecil bermotor dari Pantai Mutun di Lampung ke pulau kecil di seberangnya di laut berombak membuat takut. Perahu dijalankan dengan kecepatan tinggi dan pengemudinya masih remaja, membuat rasa tak nyaman semakin meningkat . Perahu motor berjalan membelah ombak, terasa seperti seolah-olah terbang ditambah lagi dengan percikan air laut yang menepuk pipi, alhasil selama di jalan deg-degan nggak karuan. Mendingan jalan-jalan cari wisata di darat sajalah.

Tulisan ini diikutsertakan pada Nadcissism 1st Giveaway

25 COMMENTS

  1. Kalimat terakhirnya lucu, Mbak. “Mending jalan-jalan cari wisata di darat sajalah.” :hehe *plak*.
    Itu yang cerita pertama sebenarnya nyasar di mana, Mbak? Salah beloknya di daerah mana? Kalau bensin full, mungkin hutan jati bakal asyik ya buat foto-foto, tapi kalau bensin sekarat, waduh… boro-boro mau foto, itu kalau bisa kamera diubah jadi bensin diubah deh yak :hoho.

    • lokasi pasnya aku lupa deh..
      kalau nggak salah antara Semarang-Pekalongan, atau sebelum Indramayu ya.., soalnya niat mau beli mangga buat bawa ke Jakarta batal … nggak ngelewati daerah penghasil mangga juga jadinya

  2. Tentang kehabisan bensin dan lampu besar sama Mbak Monda. Bikin ketar ketir bangett. Apalagi yang kehabisna bensin. Makanya, kalo udah tinggal dua bar langsung deh capcuss ke pom bensin. Hihihi.
    Kalo soal orang yang kasih lampu besar, saya lihat – lihat kondisi. Kalo emang ada di jalur cepat dan saya gak cukup cepat ya saya pindah jalur. Pernah kejadian di jalur lambat eh dikasih sen bolak balik. Saya malah enakin aja jalannya di kecepatan minimal 60. Ini kejadian di tengah tol sih mbak. Kalo soal naik perahu belom pernah lagi euy. Hihihi.

    • Eh iya Mbak Mondaaa.. Yang pulau mutun Lampung itu lernah ngalamin kejadian yang sama, cuma waktu itu kol malah berasa seru ya. Hahahaha. Kalo misalkan sampe nyemplung saya mikir ngambang aja sambil pegangan perahunya. Wkwkwkwk. Ke Mutun juga waktu itu.

      • aku mah orangnya penakut emang Dan.., nggak berani banget deh naik perahu.. kalau kapal gede seperti feri nggak apa2, kan nggak berasa ombaknya

  3. samaan mbak di nomor satu dan dua.. Kalau yang ketiga aku masih bisa nyaman dengan melihat pemandangan airnya, meski kalau yang bawanya anak remaja yahh ngeri juga ya.

    • sebetulnya sempat ngomong sama yang punya perahu minta ganti aja yang bawa, tapi katanya mereka sudah biasa
      tetap aja ya deg2an…nggak bisa diilangin

  4. Idem Mbak, 3 hal tak nyamannya. Yang no 3 beneran saya banget, wisata pantai ok, kalau sdh mulai berperahu kecil dan terbuka mual mulai menghampiri. Salam

  5. Kehabisan BBM, sangat-sangat bener bikin gak nyaman. Bahkan bikin galau akut, apalagi jika jauh dr SPBU tuh.

    Saya pernah ngalamin, tapi naik motor. Duhhh, rasanya tuh sakiit di sini *nunjuk kaki capek jalan nuntun sepeda motor*

  6. jadi inget,kappan hari gara2 cari warung nasgor enak *kata teman kantor suami*,eh kebablasan masuk hutan,mana g ada lampu,ngeri juga..akhirnya balik kanan… >_<

    • aduuh kalau sampai bablas masuk hutan malam hari emang negri banget , nggak bakal nyoba juga deh

  7. Kalau aku yg panikan begini apalah jadinya bun kalau kehabisan bensin tengah hutan begitu.. hehehe…

    Aku juga takut naik sampan… ahaha….

    Kalau lampu mobil aku nggak terlalu ngeh, soalnya cuma jd penumpang wkwkwk…

    • soal lampu itu ..kalau mobil kecil dilampuin dari mobil gede di belakang bisa jadi buta sesaat deh…, sebel kan takut kita jadi oleng jalannya

  8. Ketiganya emang bikin deg-degan, Mbak.. yg 2 pertama malah bikin saya panik haha Kalo naik perahu gitu saya belum pernah sih, cuma memang saya lebih takut naik perahu daripada naik pesawat huhu

  9. Yg pertama blm pernah merasakan krn blm pernah nyetir sendiri hihi… Yg kedua, merasa g nyaman dg lampu jauh pengemudi yg berlawanan arah (klo pas lg menemani yg nyetir).. Nah, yg ketiga aku banget.. Ga nyaman blas naik sampan (bahkan sekedar nyebrang jembatan bambu) krn ngga bisa renang! 🙂

  10. Nomor 1 dan 2 juga bikin saya gak nyaman, Mbak. Yang nomor 1, pernah kejadian bener-bener abis. Terpaksi dipinggirin, trus suami naik angkot cari pom bensin terdekat. Beli di plastik hehehe

    Kalau yang kedua, biasanya suka ngalah. Tapi abis itu berusaha posisi tepat dibelakang mobil tersebut. Gantian kita yang klaksonin atau main lampu hehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.